Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

AS Berkomitmen Dukung Israel

Rabu 22 Jun 2022 09:03 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

 Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price berbicara dalam konferensi pers di Departemen Luar Negeri di Washington, Senin, 28 Februari 2022.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price berbicara dalam konferensi pers di Departemen Luar Negeri di Washington, Senin, 28 Februari 2022.

Foto: AP/Andrew Harnik/AP Pool
Israel dinilai sebagai mitra strategis AS.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintah Amerika Serikat (AS) berjanji mempertahankan dukungan kuatnya bagi Israel. Hal itu disampaikan setelah Perdana Menteri Israel Naftali Bennett dan Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid memutuskan membubarkan parlemen sekaligus membuka jalan bagi negara tersebut menggelar pemilu dini untuk membentuk pemerintahan baru.

“Saya tidak berharap perkembangan politik di Israel akan berimplikasi pada apa yang ingin kami capai bersama dengan mitra Israel kami atau dengan mitra Palestina kami dalam hal ini. Kekuatan hubungan kami tidak tergantung pada siapa yang duduk di Oval Office (Gedung Putih). Ia pun tidak tergantung pada siapa yang duduk di kursi perdana menteri di Israel," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri AS Ned Price kepada awak media, Selasa (21/6), dikutip laman Al Arabiya.

Baca Juga

Dia menekankan bahwa AS dan Israel adalah mitra strategis. “Ini akan terus menjadi kemitraan strategis antara kedua negara kami dalam beberapa pekan mendatang, dalam beberapa bulan mendatang saat prosesnya berjalan,” ujar Price mengacu pada perkembangan politik di Israel.

Saat ini Israel dipimpin pemerintahan koalisi hasil gabungan delapan partai dengan haluan serta latar belakang yang berbeda-beda. Partai United Arab List juga tergabung di dalamnya. Koalisi itu dipimpin Naftali Bennett selaku ketua partai Yamina dan Yair Lapid, pemimpin partai Yesh Atid.

Pada Senin (20/6) lalu, Bennett dan Lapid sepakat membubarkan parlemen. “Setelah menghabiskan semua upaya untuk menstabilkan koalisi, Perdana Menteri Naftali Bennett dan Yair Lapid telah memutuskan untuk mengajukan rancangan undang-undang (RUU) pembubaran Knesset (parlemen Israel),” kata partai Yamina dan Yesh Atid yang berkoalisi dalam sebuah pernyataan bersama.

Menurut kedua partai tersebut, RUU akan diajukan pekan depan. Jika disetujui, Lapid akan mengemban jabatan perdana menteri untuk sementara. Jika RUU pembubaran parlemen disetujui, Israel akan menggelar pemilu kelima dalam tiga setengah tahun. Pemilu kemungkinan digelar pada Oktober mendatang. Mantan perdana menteri Israel sekaligus pemimpin partai Likud, Benjamin Netanyahu, menyambut kabar tentang “keruntuhan” pemerintahan Bennett. Menurut Netanyahu, itu merupakan berita bagus bagi jutaan warga Israel.

Netanyahu berjanji untuk membentuk pemerintahan berikutnya. "Rekan-rekan saya dan saya akan membentuk pemerintahan nasional yang dipimpin oleh Likud yang akan mengurus semua orang, semua warga Israel tanpa terkecuali," ucapnya. 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA