Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Australia Janji Kurangi Gas Rumah Kaca Sebesar 43 persen pada 2030

Jumat 17 Jun 2022 00:15 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese berkomitmen menetapkan target pengurangan gas rumah kaca sebesar 43 persen

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese berkomitmen menetapkan target pengurangan gas rumah kaca sebesar 43 persen

Foto: AP Photo/Mark Baker
Australia secara resmi berkomitmen mengurangi gas rumah kaca yang lebih ambisius

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Pemerintah baru Australia secara resmi berkomitmen untuk mengurangi gas rumah kaca yang lebih ambisius pada Kamis (16/6/2022). Canberra akan menetapkan target pengurangan sebesar 43 persen pada akhir dekade untuk memenuhi janji kampanye.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan, telah menulis surat kepada sekretaris eksekutif Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim Patricia Espinosa Cantellano. Pemberitahuan ini untuk menjelaskan tentang target baru Australia pada 2030.

Albanese mengatakan, aturan untuk mengabadikan target baru akan tertuang dalam Undang-Undang (UU) yang diperkenalkan ke Parlemen baru pada 26 Juli. Namun, target itu tidak tergantung pada persetujuan Parlemen.

Menurut Albanese, investasi di sektor energi Australia telah terhenti selama sembilan tahun pemerintahan sebelumnya karena kegagalan pemerintah untuk menyepakati kebijakan iklim. Pemerintah konservatif sebelumnya berpegang pada janji tujuh tahun untuk mengurangi emisi Australia dari 26 persen menjadi 28 persen di bawah tingkat 2005 pada 2030.

"Apa yang didambakan oleh bisnis adalah kepastian investasi. Kepastian bahwa mereka perlu berinvestasi dalam jangka waktu yang lebih lama daripada siklus politik tiga tahun," kata Albanese.

Australia adalah salah satu pengekspor batu bara dan gas alam cair terbesar di dunia yang membuat pengurangan ketergantungan pada bahan bakar fosil menjadi masalah. Pemerintah sebelumnya secara luas dianggap lamban di antara negara-negara kaya lain dalam memerangi perubahan iklim.

Amerika Serikat telah berkomitmen untuk pengurangan antara 50 persen hingga 52 persen di bawah tingkat tahun 2005 pada 2030. Inggris telah berjanji untuk mengurangi emisi sebesar 68 persen di bawah tingkat tahun 1990.

Pemerintah  Albanese  dapat menghadapi tekanan di Parlemen baru yang lebih hijau untuk mengadopsi target yang lebih ambisius. Beberapa kursi belum diumumkan karena penghitungan terus berlanjut setelah pemilihan.

Administrasi Partai Buruh kiri-moderat kemungkinan akan memegang mayoritas tipis dari 77 kursi di Dewan Perwakilan dengan jumlah total 151 kursi. Mayoritas anggota parlemen diperlukan untuk membentuk pemerintahan.

Sebuah rekor 16 anggota parlemen tidak akan bersekutu baik dengan pemerintah atau oposisi. Senator dari Partai Hijau dapat memegang keseimbangan kekuasaan di majelis tinggi dengan partai-partai besar jarang memegang mayoritas dan membutuhkan dukungan dari pemerintah luar untuk mengesahkan UU.

Partai Hijau kecil berada di jalur untuk mengamankan empat kursi, naik dari satu anggota parlemen di Parlemen terakhir. Partai Hijau menginginkan target pengurangan pada 2030 sebesar 75 persen. Anggota parlemen independen yang baru terpilih telah menyerukan target 60 persen atau setidaknya 50 persen.

Komitmen 2030 datang ketika sebagian besar penduduk Australia menghadapi kenaikan harga listrik dan gas, sebagian karena perang Rusia-Ukraina. Sebagian besar Australia tenggara menghadapi ancaman pemadaman listrik karena berbagai alasan.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA