Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Dokter: Penderita Serangan Jantung Bisa Diselamatkan

Rabu 15 Jun 2022 21:38 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi serangan jantung. Apabila serangan jantung yang luas dan parah terlambat atau tidak tertangani dengan baik, maka kemungkinan komplikasi yang ditimbulkan akibat serangan jantung akan semakin berat.

Ilustrasi serangan jantung. Apabila serangan jantung yang luas dan parah terlambat atau tidak tertangani dengan baik, maka kemungkinan komplikasi yang ditimbulkan akibat serangan jantung akan semakin berat.

Foto: Foto : MgRol112
Penderita serangan jantung butuh waktu penanganan sesegera mungkin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Serangan jantung tidak selalu berarti orang akan kehilangan nyawa. Dokter spesialis jantung dan pembuluh darah Denio A Ridjab menjelaskan, perburukan kondisi pasien yang mengalami serangan jantung bisa dihindari dengan tindakan intervensi koroner perkutan primer (primary percutaneous coronary intervention) atau angioplasty primer.

"Itu adalah prosedur medis untuk memulihkan aliran darah ke jantung dengan cara mengatasi sumbatan atau penyempitan pada arteri koroner yang diakibatkan oleh aterosklerosis, yakni penumpukan deposit kolesterol (disebut plak) di arteri," jelas dr Denio dikutip dari siaran resmi Heartology Cardiovascular Center, Rabu (15/6/2022).

Baca Juga

Intervensi koroner perkutan primer dilakukan dengan meregangkan area arteri koroner yang menyempit. Prosedurnya dilakukan memakai balon yang terpasang pada kateter, yakni selang kecil yang fleksibel, masuk ke tubuh untuk menuju arteri yang bermasalah.

Dr Denio menjelaskan, serangan jantung adalah gangguan aliran darah di pembuluh darah jantung sehingga otot jantung mengalami kerusakan. Kondisi ini disebut juga infark miokard.

Penyebab utama infark miokard adalah penyakit jantung koroner. Dr Denio menjelaskan, kondisi serangan jantung termasuk dalam kegawadaruratan yang butuh waktu penanganan sesegera mungkin oleh tim gawat darurat dan spesialis jantung.

"Kematian akibat serangan jantung bisa terjadi akibat terlambat mendapatkan penanganan medis," jelas dr Denio.

Apabila serangan jantung yang luas dan parah terlambat atau tidak tertangani dengan baik, maka kemungkinan komplikasi yang ditimbulkan akibat serangan jantung akan semakin berat. Penderita bisa mengalami gangguan irama jantung atau aritmia, gagal jantung, syok kardiogenik, dan henti jantung yang dapat berujung pada kematian.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA