Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Paus Fransiskus: Tentara Rusia Brutal, Kejam, dan Bengis

Selasa 14 Jun 2022 17:51 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Paus Fransiskus menyampaikan pidatonya saat mendaraskan doa zuhur Regina Coeli dari jendela studionya yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus, di Vatikan, Ahad, 8 Mei 2022.

Paus Fransiskus menyampaikan pidatonya saat mendaraskan doa zuhur Regina Coeli dari jendela studionya yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus, di Vatikan, Ahad, 8 Mei 2022.

Foto: AP Photo/Andrew Medichini
Paus menilai Rusia salah perhitungan dengan mengira perang akan selesai cepat

REPUBLIKA.CO.ID, ROMA -- Paus Fransiskus kembali mengecam Rusia atas tindakannya di Ukraina. Paus menilai tentara Rusia brutal, kejam dan bengis.

Pemimpin Gereja Katolik itu juga memuji keberanian warga Ukraina untuk bertahan hidup.Kendati demikian, dalam catatan percakapannya dengan sejumlah pemimpin redaksi media Yesuit bulan lalu yang dirilis pada Selasa (14/6/2022), Fransiskus mengatakan situasi di Ukraina tidak bersifat hitam putih. Dia menambahkan bahwa perang itu "mungkin dalam beberapa hal, diprovokasi".

Baca Juga

"Meski mengutuk kebengisan, kekejaman tentara Rusia, kita tidak boleh melupakan masalah yang sebenarnya jika kita ingin masalah itu diselesaikan," kata dia.

"Betul bahwa orang-orang Rusia tersebut dulu berpikir (masalah) itu akan selesai dalam seminggu. Tapi mereka salah perhitungan. Mereka menghadapi orang-orang berani, orang-orang yang berjuang untuk hidup dan yang memiliki sejarah perjuangan," kata Fransiskus.

Paus mengatakan, beberapa bulan sebelum Presiden Vladimir Putin mengirim pasukannya ke Ukraina, dia bertemu dengan seorang kepala negara yang mengungkapkan keprihatinannya bahwa NATO menggonggong di gerbang Rusia dengan cara yang bisa memicu perang.

Fransiskus lalu mengatakan dengan kata-katanya sendiri, "Kita tidak melihat seluruh drama yang terjadi di balik perang ini, yang mungkin entah bagaimana diprovokasi atau tidak dicegah".

 

sumber : Reuters/antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA