Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Israel Ancam Lebanon dengan Perang yang Menghancurkan

Rabu 15 Jun 2022 00:35 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Esthi Maharani

Bendera Lebanon

Bendera Lebanon

Foto: Tangkapan layar Google
Konflik Israel dan Lebanon memanas terkait sengketa gas maritim

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT — Panglima militer Israel Aviv Kochavi pada Ahad (12/6/2022) mengancam Lebanon dengan bom. Hal ini terjadi ketika ketegangan antara negara-negara musuh membara atas sengketa gas maritim.

"Pesan saya kepada Lebanon adalah bahwa kami akan mengizinkan mereka meninggalkan rumah mereka segera, kami akan memperingatkan mereka untuk pergi," kata Kochavi, seraya mengingatkan bahwa dia memperkirakan perang di masa depan akan sangat besar.

Dia mengklaim bahwa tentara Israel telah menyematkan ribuan target di Lebanon yang akan terkena dalam setiap potensi perang antara kedua negara.

Israel dan kelompok Hizbullah Lebanon yang didukung Iran terakhir bertempur selama 34 hari pada musim panas 2006 yang mengakibatkan Israel menghancurkan bandara, jalan dan jembatan, gudang bahan bakar, dan sebagian besar pinggiran selatan Beirut dan Lebanon selatan.

Lebih dari 1.000 pejuang dan warga sipil tewas di Lebanon, sementara sekitar 120 orang tewas di Israel.

"Pesan utama kepada mereka (Lebanon) adalah bahwa kami menyarankan mereka untuk pergi sebelum kami melepaskan tembakan pertama di tempat-tempat yang tegang, pemboman itu akan belum pernah terjadi sebelumnya," Kochavi memperingatkan.

Dia menyatakan bahwa tentara Israel berurusan dengan enam front dalam "enam dimensi" dalam menghadapi ancaman besar dan beragam, menguraikan program nuklir Iran menjadi ancaman terbesar.

Israel sebelumnya telah menyatakan bahwa mereka tidak akan terikat oleh perjanjian apa pun antara Iran dan kekuatan dunia dan akan menghentikan Teheran dari mengembangkan bom nuklir  - klaim yang dibantah oleh Republik Islam.

"Setiap target yang terkait dengan rudal dan roket akan menjadi sasaran dalam perang berikutnya. Sebuah rumah yang memiliki peluru di dalamnya atau di sebelahnya, seorang pejuang yang berurusan dengan roket, sebuah pusat komando, sebuah pembangkit listrik. Semua ini akan terkena selama perang," lanjutnya.

Peringatan Kochavi datang beberapa jam sebelum utusan energi AS, Amos Hochstein, dijadwalkan mengunjungi Lebanon pada Senin untuk melanjutkan mediasi pembicaraan guna mengakhiri sengketa maritim.

Lebanon telah memperingatkan Israel terhadap "tindakan agresif" di perairan yang disengketakan di mana kedua negara berharap untuk mengembangkan energi lepas pantai, setelah sebuah kapal yang dioperasikan oleh Energean yang berbasis di London tiba di lepas pantai untuk memproduksi gas bagi Israel.

Israel mengklaim kapal itu ditempatkan di luar wilayah yang disengketakan.

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan pekan lalu bahwa gerakan bersenjatanya "tidak takut perang" dengan Israel, dan bahwa Hizbullah dapat menghentikan Israel mengekstraksi gas dari ladang maritim yang terletak di perairan yang disengketakan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA