Saturday, 12 Rabiul Awwal 1444 / 08 October 2022

Laporan AS: Pejabat India Abai atau Dukung Serangan pada Muslim

Jumat 03 Jun 2022 19:59 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sebuah keluarga Muslim India berbuka puasa pada hari pertama bulan suci Ramadhan di Masjid Jama di New Delhi, India, Ahad 3 April 2021. Laporan AS: Pejabat India Abai atau Dukung Serangan pada Muslim

Sebuah keluarga Muslim India berbuka puasa pada hari pertama bulan suci Ramadhan di Masjid Jama di New Delhi, India, Ahad 3 April 2021. Laporan AS: Pejabat India Abai atau Dukung Serangan pada Muslim

Foto: AP/Manish Swarup
Serangan terhadap minoritas Muslim terjadi sepanjang tahun lalu di India.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Beberapa pejabat di India mengabaikan atau bahkan mendukung serangan yang meningkat terhadap orang dan tempat ibadah. Seorang pejabat AS mengatakan hal tersebut setelah merilis laporan kebebasan beragama secara global pada 2021, Kamis malam (2/6/2022).

Laporan itu mengatakan serangan terhadap anggota komunitas agama minoritas, termasuk pembunuhan, penyerangan, dan intimidasi, telah terjadi sepanjang tahun lalu di India. Serangan ini termasuk main hakim sendiri terkait sikap memandang sapi sebagai hewan suci. 

Baca Juga

Serangan ini dilakukan terhadap warga non-Hindu karena diduga menyembelih sapi atau memperdagangkan daging sapi. Sebagian besar umat Hindu, yang mencakup sekitar 80 persen dari 1,35 miliar penduduk India menganggap sapi sebagai keramat.

Banyak negara bagian yang diperintah oleh partai nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi telah memberlakukan undang-undang atau memperketat undang-undang lama terhadap penyembelihan sapi. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan laporan itu menunjukkan kebebasan beragama dan hak-hak minoritas agama terancam di seluruh dunia. 

"Misalnya, di India, negara demokrasi terbesar di dunia dan rumah bagi keragaman agama yang besar, kami telah melihat meningkatnya serangan terhadap orang dan tempat ibadah," kata Blinken.

Rashad Hussain yang memimpin upaya Departemen Luar Negeri AS memantau kebebasan beragama di seluruh dunia mengatakan beberapa pejabat India mengabaikan atau bahkan mendukung serangan yang meningkat terhadap orang dan tempat ibadah. Kementerian luar negeri India tidak segera menanggapi permintaan komentar. 

Kementerian ini sebelumnya menolak komentar dari luar tentang urusan internal, terutama dari Amerika Serikat. Perselisihan antara komunitas agama di India atas tempat ibadah telah berkobar sejak negara itu merebut kemerdekaan dari pemerintahan Inggris pada 1947, tapi perselisihan itu menjadi lebih sering dalam beberapa tahun terakhir. Muslim membentuk sekitar 13 persen dari populasi India.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA