Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Yordania Kutuk Pawai Bendera Israel dan Penyerbuan Masjid Al Aqsa

Senin 30 May 2022 19:16 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Warga Israel menari dan menyanyi dalam pawai bendera di Gerbang Damaskus Kota Tua Yerusalem, 29 Mei 2022. Yordania Kutuk Pawai Bendera Israel dan Penyerbuan Masjid Al Aqsa.

Warga Israel menari dan menyanyi dalam pawai bendera di Gerbang Damaskus Kota Tua Yerusalem, 29 Mei 2022. Yordania Kutuk Pawai Bendera Israel dan Penyerbuan Masjid Al Aqsa.

Foto: REUTERS/ Ronen Zvulun
Masjid Al Aqsa adalah murni tempat ibadah bagi umat Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Menurut kantor berita Yordania, Petra, Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Yordania mengutuk penyerbuan Masjid Al Aqsa di Yerusalem oleh ekstremis Israel dan anggota Knesset. Yordania memperingatkan eskalasi karena mengizinkan pawai bendera Israel yang dimulai hari ini di Yerusalem.

Petra menyampaikan juru bicara Kementerian Haitham Abu Alfoul mengatakan serangan Israel, dilindungi oleh polisi Israel, merupakan pelanggaran terhadap sejarah dan hukum status quo dan hukum dan hukum internasional. Ia menekankan Masjid Al Aqsa adalah murni tempat ibadah bagi umat Islam.

Baca Juga

Badan Wakaf yang dikelola Yordania dan Administrasi Urusan al-Aqsa di Yerusalem memiliki yurisdiksi eksklusif untuk menjalankan semua urusan tempat suci tersebut. Dilansir WAFA, Ahad (29/5/2022), Petra menambahkan, juru bicara itu meminta Israel menghentikan praktik dan pelanggaran terhadap Masjid Al Aqsa, menghormati kesuciannya, menghentikan langkah-langkah yang bertujuan mengubah status quo sejarah dan hukum, dan menghormati Administrasi Urusan Wakaf dan al-Aqsa di Yerusalem.

Pawai tersebut merayakan penaklukan Israel atas Yerusalem Timur dalam perang tahun 1967. Israel menganggap seluruh Yerusalem sebagai ibu kotanya, sesuatu yang ditolak oleh sebagian besar negara di dunia dan Palestina.

Palestina mengklaim Yerusalem Timur yang diduduki Israel sebagai ibu kota negara masa depan mereka sendiri - dikesampingkan oleh Israel - dan pertunjukan politik oleh kedua belah pihak dipandang oleh yang lain sebagai tantangan langsung. Dilansir BBC, Senin (30/5/2022), reporter Yolande Kell mengatakan kejadian itu ramai di pintu masuk Gerbang Damaskus Kota Tua, ketika anak-anak muda Israel bernyanyi dan menari, membawa bendera dan bermain drum saat mereka menuju ke Muslim Quarter. Mereka berteriak, "Hidup orang-orang Israel!"

Beberapa keluarga Yahudi Israel termasuk di antara kerumunan, membawa kursi dorong menuruni tangga sempit. Ada banyak polisi Israel, beberapa dengan anjing penjaga. Tapi di ruang ini di mana biasanya ada banyak orang Palestina yang melakukan bisnis mereka atau duduk di tangga pada waktu itu, hanya ada segelintir jurnalis Palestina. 

 

Sebelumnya, ada konfrontasi kekerasan antara warga Palestina dan polisi Israel di sebuah situs suci di Kota Tua. Tak lama setelah itu, ratusan pengunjung Yahudi, termasuk anggota parlemen sayap kanan, naik ke puncak bukit, di mana beberapa orang menari, mengibarkan bendera Israel dan membungkuk untuk berdoa, sebelum dihentikan oleh polisi. Orang-orang Palestina memandang tindakan seperti itu sebagai pembakar dan kelompok-kelompok militan telah memperingatkan mereka tidak akan mentoleransinya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA