Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Tim Asesor UNESCO Revalidasi Geopark Rinjani

Senin 30 May 2022 15:34 WIB

Red: Friska Yolandha

Siluet puncak Gunung Rinjani terlihat jelas saat matahari terbit dari Kota Mataram, NTB, Sabtu (14/8/2021). Tim lapangan asesor Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa Bangsa (UNESCO) melakukan pengecekan ulang atau revalidasi status Global Geopark Rinjani di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Siluet puncak Gunung Rinjani terlihat jelas saat matahari terbit dari Kota Mataram, NTB, Sabtu (14/8/2021). Tim lapangan asesor Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa Bangsa (UNESCO) melakukan pengecekan ulang atau revalidasi status Global Geopark Rinjani di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Foto: Antara/Ahmad Subaidi
Proses evaluasi dan validasi terhadap Rinjani berlangsung empat tahun sekali.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Tim lapangan asesor Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa Bangsa (UNESCO) melakukan pengecekan ulang atau revalidasi status Global Geopark Rinjani di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Proses evaluasi dan validasi ini berlangsung empat tahun sekali. 

"Kita berharap kegiatan ini berjalan lancar dan status geopark tetap menjadi 'green card' sehingga Rinjani tetap menjadi bagian anggota UNESCO Global Geopark," kata Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalillah dalam taklimat media yang diterima di Mataram, Senin (30/5/2022).

Baca Juga

Ia menjelaskan setiap empat tahun sekali tim asesor UNESCO melakukan evaluasi dan validasi ulang status Gunung Rinjani. Revalidasi bertujuan agar Rinjani tetap menjadi bagian anggota UNESCO Global Geopark.

Tim lapangan asesor UNESCO melakukan pengecekan lapangan Gunung Rinjani dari 29 Mei sampai dengan 1 Juni 2022. Terdapat beberapa indikator penilaian yang harus terpenuhi, seperti geodiversity atau keragaman geologi, biodiversity atau keanekaragaman hayati, dan cultural diversity atau keragaman budaya.

General Manager Rinjani Geopark, Mohamad Farid Zaini mengatakan sebelumnya di 2016 terdapat rekomendasi yang disampaikan UNESCO terhadap Rinjani. Antara lain partnership, disibility, networking dengan linkedIn dengan semua aspek geopark.

"Kita juga fokus terhadap empat rekomendasi yang telah disampaikan pada tahun 2016, yakni partnership, disibility, networking dengan LinkedIn dengan semua aspek geopark," katanya.

Tim evaluator yang diterjunkan oleh UNESCO berasal dari Jerman dan Austria, yakni Henning Zellmer dan Oliver Gulas Woehri. Selain itu, ada juga tim evaluator dari UNESCO Jakarta.

Kawasan Gunung Rinjani, NTB, ditetapkan sebagai anggota baru geopark dunia dalam sidang Unesco Executive Board, pada 12 April 2018 di Paris, Prancis. Gunung Rinjani, masuk dalam kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR). Kawasan ini mencakup empat wilayah di Pulau Lombok, mulai dari Kabupaten Lombok Utara, Lombok Barat, Lombok Tengah, dan Kabupaten Lombok Timur.

Salah satu pesona unggulan TNGR, adalah Danau Segara Anak yang berada pada ketinggian 2.010 meter dari permukaan laut. Danau Segara Anak berada di sebagian Gunung Rinjani yang tingginya mencapai 3.726 meter dari permukaan laut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA