Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Enam Hewan Ternak Ditemukan Positif PMK di Gunung Kidul

Ahad 29 May 2022 17:01 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Veteriner Dinas Pertanian, Pangan, dan Perikanan Kabupaten Sleman memeriksa sapi di Pasar Hewan Ambarketawang, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (21/5/2022). Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Gunung Kidul menemukan enam ternak positif PMK.

Veteriner Dinas Pertanian, Pangan, dan Perikanan Kabupaten Sleman memeriksa sapi di Pasar Hewan Ambarketawang, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (21/5/2022). Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Gunung Kidul menemukan enam ternak positif PMK.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Gunung Kidul menemukan enam ternak positif PMK.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menemukan enam ekor hewan ternak yang positif penyakit mulut dan kuku di Pasar Hewan Siyono yang akan dijual pedagang.

"Kami masih melakukan pengembangan temuan enam hewan ternak yang positif penyakit mulut dan kuku (PMK). Berdasarkan pengakuan pedagang saat menjual sapi di Pasar Hewan Siyono, sapi yang positif PMK dibawa dari rumah bukan dibeli dari daerah lain," kata Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (DPKH) Gunung Kidul Wibawanti Wulandari, Ahad (29/5/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan saat ditemukan petugas, enam ekor sapi tersebut memiliki gejala-gejala PMK. Seperti mengeluarkan air liur yang banyak, air liur yang menggantung hingga sapi mengalami luka menyerupai sariawan pada bagian mulutnya dan suhu badan enam ekor sapi panas.

"Jadi itu gejala klinis dari pengamatan mata, jadi istilahnya dugaan atau suspek," katanya.

Untuk itu, Wibawanti mengatakan pihaknya telah mengirim sampel ke Balai Besar Veteriner (BBVet) Wates. Untuk sementara ini, enam ekor sapi tersebut dilakukan isolasi dan perawatan.

"Saat ini, sapi tersebut telah diobati. Jadi intinya bagaimana kita kalau bisa tetap tindakan pengobatan dulu," katanya.

Selain itu, DPKH akan mengintensifkan pengawasan lalu lintas ternak yang keluar dan masuk ke Gunung Kidul. Hal ini mengantisipasi semakin meluasnya PMK.

"Kami tidak ingin kasus PMK meluas. Kami mengimbau kepada peternak dan pedagang untuk mendukung pengendalian penyebaran PMK," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perdagangan Gunung Kidul Kelik Yuniantoro mengatakan pihaknya menutup Pasar Hewan Siyono selama 14 hari sejak Jumat (27/5) untuk mengantisipasi penyebaran PMK dan mengendalikan lalu lintas ternak di Gunung Kidul.

"Untuk mengantisipasi meluasnya PMK di Gunung Kidul, kami menutup sementara Pasar Hewan Siyono," katanya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA