Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Kebenaran yang Jarang Terungkap dari Film Ratatouille

Ahad 29 May 2022 15:37 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti

Film Ratatouille.

Film Ratatouille.

Foto: Disney/Pixar
Ratatouille merupakan film terberat yang pernah Disney-Pixar pasarkan.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES — Film Ratatouille memberikan banyak tawa dan merupakan animasi yang mengesankan. Prestasi artistik yang tak terhitung jumlahnya dari Ratatouille, belum lagi plotnya yang sangat khas, memastikan film itu bertahan dalam budaya pop sejak pemutaran perdana pada Juni 2007.

Kisah di balik layar Ratatouille adalah cerita yang penuh dengan jalan yang kreatif, visi yang spesifik, dan inovatif untuk visual film. Hingga kini, ada beberapa kebenaran tak terungkap dari Ratatouille. Berikut penjelasanya seperti dilansir di laman Looper, Ahad (29/5/2022):

Baca Juga

1. Sutradara asli Ratatouille

Jauh sebelum Ratatouille diputar di bioskop, film itu merupakan gagasan Jan Pinkava. Namanya mungkin tidak langsung dikenali oleh semua orang, tetapi Pinkava memiliki warisan yang luar biasa di Pixar Animation Studios. Dia adalah sutradara film pendek Geri's Game yang memenangkan Oscar untuk film pendek terbaik.

Di sinilah Ratatouille muncul, dengan Pinkava menjelaskan kepada Animated Views bahwa dia awalnya mengerjakan ide yang sepenuhnya terpisah untuk debut penyutradaraannya, yang akhirnya berantakan. Pinkava akhirnya mengajukan tiga ide berbeda kepada para petinggi di Pixar untuk tugas penyutradaraan pertamanya.

Salah satu yang mendapat respons terbesar sejauh ini adalah konsep awalnya tentang tikus yang ingin bekerja di dapur. Ratatouille mendapatkan lampu hijau. Meskipun dia tidak menjadi sutradara selama keseluruhan produksi, inisiatif Pinkava untuk membuat Ratatouille menjadi bagian tak terpisahkan dari film.

2. Mengapa Ratatouille kehilangan sutradara aslinya?

Sejarah film Pixar penuh dengan sutradara yang diganti selama produksi, dengan berbagai tingkat efektivitas. Salah satu contohnya Brad Bird yang mengambil alih Ratatouille dari Jan Pinkava.

Rincian spesifik tentang apa yang menyebabkan Pinkava dilepaskan dari Ratatouille jarang dibahas secara publik. Diduga, petinggi Pixar khawatir tentang keadaan Ratatouille dan awalnya menyewa veteran Pixar Bob Peterson untuk mengawasi naskah film dan membantu mengembalikannya ke bentuk semula. Ketika tidak menyelesaikan semua kekhawatiran, Pinkava dilepaskan dan Bird, yang baru saja menyelesaikan karyanya yang memenangkan Oscar di The Incredibles, dibawa untuk Ratatouille.

3. Mengapa Brad Bird mengarahkan Ratatouille?

Sementara film Pixar pertama Brad Bird, The Incredibles adalah proyek gairah pribadi yang ia pelihara selama bertahun-tahun, Ratatouille adalah film yang ia ikuti ketika sudah mulai diproduksi. Dengan keluarnya Jan Pinkava dari proyek dan Ratatouille sudah ditetapkan untuk rilis Juni 2007, tekanan tetap ada pada Pixar untuk menyiapkan proyek. Bird menjelaskan dirinya sedang berlibur setelah baru saja menyelesaikan The Incredibles ketika Pixar memanggilnya untuk naik dan membantu mengarahkan Ratatouille.

Bird merasa gentar dengan konsep mengarahkan film yang tidak dia ciptakan. Dia juga mengatakan membenci gagasan untuk mengambil alih proyek gairah sutradara lain. Namun dia dengan cepat memilih segera kembali melakukan fitur animasi lain untuk studio. Ini semua karena rasa hormat Bird terhadap Pixar. 

Dia sangat mengagumi artis-artis yang terlibat dalam film dan menyadari bahwa mereka semua berada dalam masalah dengan film yang keluar pada 2007, tetapi tidak terbentuk dengan baik. Mempertimbangkan itu, Bird mengambil satu untuk tim untuk Ratatouille.

4. Mengapa Bird melihat Ratatouille sempurna untuk animasi?

Di dunia modern yang didominasi proyek-proyek seperti remake Lion King, para pencinta animasi dapat frustrasi melihat seberapa sering media digunakan untuk realisme yang dimaksudkan meniru realitas sehari-hari. Keindahan animasi datang dari mewujudkan citra, karakter, lokasi, cerita, dan banyak lagi yang tidak pernah bisa dicapai dalam kenyataan. 

Ratatouille adalah contoh sempurna dari sesuatu yang hanya bisa diceritakan dalam animasi. Kesesuaian untuk bentuk seni dan semua kemungkinan bergaya itulah yang membuat Bird begitu bersemangat tentang Ratatouille.

Bird mencatat gagasan konsep tentang tikus dan manusia yang bekerja bersama di dapur Paris adalah penjualan yang sulit bagi banyak orang. Namun, skenario untuk Ratatouille bersandar pada gagasan ini dan gagasan absurd lainnya dari premis tersebut.

5. Inspirasi untuk desain karakter Ratatouille

Desain karakter Ratatouille memiliki banyak beban. Salah satunya, aspek produksi ini harus membuat tikus-tikus yang tidak langsung “mematikan” penonton tanpa juga terjerumus ke dalam karikatur yang imut. 

Di sisi lain, film ini juga harus memastikan karakter manusia terlihat tepat, sebuah kendala penting karena ini hanya film Pixar kedua (setelah The Incredibles) yang menampilkan sebagian besar pemeran manusia. Ini adalah kesulitan yang menantang. Direktur seni karakter Jason Deamer mencatat bahwa satu tip bermanfaat untuk mendesain karakter Ratatouille dimulai dari tempat inspirasi dunia nyata dan kemudian karikatur dari sana.

6. Tantangan pemasaran yang dihadapi Disney di Ratatouille

Film orisinal selalu sulit dijual. Ratatouille adalah sebuah konsep yang pada awalnya tidak mengejutkan semua orang, karena semuanya cocok untuk jenis upaya pemasaran ekspansif yang biasanya diterima oleh film-film animasi Disney. 

Pada Juni 2007 di mana Ratatouille akan dirilis ke bioskop, media Chicago Tribune menulis sebuah artikel yang mengeksplorasi berbagai rintangan pemasaran yang dialami Disney dengan film tersebut. Artikel itu bahkan menampilkan kepala Pixar Animation Studios Ed Catmull yang secara eksplisit mengatakan bahwa Ratatouille adalah film terberat yang pernah mereka pasarkan.

Masalah di sini termasuk bagaimana karakter tikus dalam film tersebut tidak begitu menarik bagi produsen mainan seperti para pahlawan film musim panas 2007 lainnya, seperti Spider-Man 3 atau Transformers. Sementara itu, kekhawatiran atas judul fitur tersebut juga membuat pemasar Disney panik karena penonton akan melewatkan film yang judulnya tidak bisa mereka ucapkan. Menariknya, bertahun-tahun setelah dirilis, Ratatouille menjadi film yang menelurkan musikal buatan penggemar dan wahana taman hiburan Disney.

7. Box office panjang Ratatouille

Ratatouille dibeli Disney seharga 7,4 miliar dolar AS (sekitar Rp 107 triliun). Studio harus memasarkannya pada musim panas 2007 yang luar biasa kompetitif, di mana sekuel ada di mana-mana dan judul animasi asli tentang tikus bisa hilang. 

Pada akhir pekan pembukaan domestik, film itu memperoleh 47 juta dolar AS (sekitar Rp 683 miliar). Ini merupakan awal yang mengkhawatirkan. Kala itu, Ratatouille mencetak hasil akhir pekan pembukaan terendah kedua untuk film Pixar yang dirilis antara 1999 dan 2019.

Namun, dalam pekan-pekan setelahnya, berita positif dari mulut ke mulut mendorong Ratatouille ke box office yang panjang. Film tersebut akhirnya melebihi 200 juta dolar AS (sekitar Rp 2,9 triliun) di dalam negeri. Itu terbukti menjadi sukses besar di luar negeri, di mana film meraup lebih dari 400 juta dolar AS (sekitar Rp 5,8 triliun) secara internasional. Ratatouille menjadi film Pixar ketiga hingga saat itu yang melebihi 600 juta dolar AS (sekitar Rp 8,7 triliun) di seluruh dunia di box office.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA