Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Gojek Sebut dengan Kendaraan Listrik, Driver Bisa Hemat Rp 500 Ribu Sebulan

Rabu 25 May 2022 21:14 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Sub Holding Commercial & Trading (C&T) Pertamina bersinergi bersama Gojek dengan brand Electrum-perusahaan patungan Gojek dan TBS, menggandeng pioner KBLBB roda dua di Indonesia, GESITS, serta brand KBLBB roda dua Taiwan yaitu Gogoro, dalam mengembangkan infrastruktur hilir bagi motor listrik yakni pilot komersial Battery Swapping Station (BSS) atau Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU).

Sub Holding Commercial & Trading (C&T) Pertamina bersinergi bersama Gojek dengan brand Electrum-perusahaan patungan Gojek dan TBS, menggandeng pioner KBLBB roda dua di Indonesia, GESITS, serta brand KBLBB roda dua Taiwan yaitu Gogoro, dalam mengembangkan infrastruktur hilir bagi motor listrik yakni pilot komersial Battery Swapping Station (BSS) atau Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU).

Foto: Pertamina
Gojek menargetkan menggunakan kendaraan listrik sepenuhnya pada 2030

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyelenggara layanan pemesanan transportasi dalam jaringan, Gojek, mendapati kendaraan listrik lebih efisien dan efektif berdasarkan uji coba mereka. Dari uji coba yang dilakukan, driver juga bisa menghemat ketika menggunakan kendaraan listrik.

"Dari uji coba ini kami mendapatkan tiga poin penting yang menjadi motivasi kami untuk bergerak terus ke depan," kata VP Corporate Affairs Gojek, Teuku Parvinanda, Rabu (25/5/2022).

Baca Juga

Dia mengatakan efisiensi dan efektivitas ini terasa untuk penggantian baterai motor listrik (battery swapping) di stasiun penukaran baterai, yang bisa berlangsung kurang dari 1 menit. Dari sisi pengemudi, menurut Parvinanda, setiap pengemudi bisa menghemat biaya operasional mulai dari Rp 500.000 sampai Rp 700.000 per bulan.

Parvinanda mengatakan uji coba komersial motor listrik di Jakarta masih berlangsung sampai sekarang. Gojek mengadakan uji coba dengan ratusan motor listrik.

Gojek dan TBS Energi Utama membentuk perusahaan patungan (joint venture) bernama Electrum pada November 2021 untuk uji coba kendaraan listrik dan mencari teknologi yang tepat untuk digunakan pada ekosistem Gojek. Gojek dan TBS Energi Utama melalui Electrum akan mengembangkan usaha dalam bidang manufaktur kendaraan listrik roda dua, teknologi pengemasan baterai, infrastruktur penukaran baterai dan pembiayaan untuk kendaraan listrik.

Gojek menargetkan menggunakan kendaraan listrik sepenuhnya pada 2030 dan menjadi platform karbon-netral. Pada November, mereka mengumumkan uji coba dengan 500 unit motor listrik di Jakarta Selatan.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA