Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

30 Kg Cecak Kering di Padang Diekspor ke Hongkong

Selasa 24 May 2022 20:01 WIB

Rep: Febrian Fachri / Red: Teguh Firmansyah

Cecak ilustrasi

Cecak ilustrasi

Foto: Wikipedia
Cecak dinilai memiliki khasiat untuk obat tradisional.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Hewan yang biasa merayap di dinding rumah, cecak, ternyata memiliki khasiat sebagai obat tradisional. Karena itulah, sebanyak 330 kilogram cecak yang sudah dikeringkan diekspor ke Hongkong.

Pejabat Karantina Pertanian Padang, Mitra Hadi, mengatakan 330 kilogram cicak kering adalah ekspor perdana ke Hongkong.

Baca Juga

"Untuk di Padang, ini pertama kali melakukan ekspor komoditas Cecak Kering ke Hongkong. Total omset dari pengguna jasa mencapai 75 juta rupiah dari penjualan 330 Kg Cicak," kata Mitra Hadi, Selasa (24/5).

Cecak kering ini dikumpulkan dari berbagai daerah di Sumatra Barat. Menurut Mitra, cecak kering ini dapat dimanfaatkan menjadi obat tradisional. Di antaranya untuk mengobati penyakit kulit, penyakit asma, wasir hingga gangguan pencernaan.

Dalam hal ini, Karantina Pertanian Padang turut melakukan pemeriksaan komoditas tersebut. Menurut dia, ke 330 kg cecak kering ini dipastikan dalam kondisi baik. Pengiriman ke Hongkong pun sesuai jumlah yang diminta oleh pembeli.

Karena sudah dalam kemasan yang baik, Karantina Pertanian Padang tidak ragu memberikan sertifikat berupa Surat Keterangan untuk Bahan Asal Hewan. "Cosymbotus platyurus, cicak kering sangat bernilai ekonomis dan laku dijual diekspor," ujar Mitra.

 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA