Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Dirjen Haji Ingatkan Tiga Hal Jelang Keberangkatan Jamaah

Selasa 24 May 2022 09:05 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Agung Sasongko

Dirjen PHU Kementerian Agama Hilman Latief memberikan sambutan saat peluncuran fitur Pembukaan Rekening Tabungan Jamaah Haji (RTJH) dan Pembayaran Setoran Awal Porsi Haji di Jakarta, Selasa (26/4/2022). PT Bank Muamalat Indonesia Tbk meluncurkan fitur Pembukaan Rekening Tabungan Jamaah Haji (RTJH) dan Pembayaran Setoran Awal Porsi Haji melalui aplikasi mobile banking Muamalat DIN dengan cara nasabah membayar setoran awal pendaftaran haji sebesar Rp 25.000.000 melalui aplikasi Muamalat DIN untuk mendapatkan nomor porsi yang ditentukan oleh Kementerian Agama. Republika/Putra M. Akbar

Dirjen PHU Kementerian Agama Hilman Latief memberikan sambutan saat peluncuran fitur Pembukaan Rekening Tabungan Jamaah Haji (RTJH) dan Pembayaran Setoran Awal Porsi Haji di Jakarta, Selasa (26/4/2022). PT Bank Muamalat Indonesia Tbk meluncurkan fitur Pembukaan Rekening Tabungan Jamaah Haji (RTJH) dan Pembayaran Setoran Awal Porsi Haji melalui aplikasi mobile banking Muamalat DIN dengan cara nasabah membayar setoran awal pendaftaran haji sebesar Rp 25.000.000 melalui aplikasi Muamalat DIN untuk mendapatkan nomor porsi yang ditentukan oleh Kementerian Agama. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Musim haji 1443 H/2022 M sudah di depan mata.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Musim haji 1443 H/2022 M sudah di depan mata. Serangkaian persiapan telah dilakukan oleh pemerintah Indonesia, yang rencananya akan memulai pemberangkatan kelompok terbang (kloter) pertama jamaah pada 4 Juni 2022.

Jelang masa pemberangkatan jamaah, Dirjen Penyelenggara Haji dan Umrah (PHU) Hilman Latief mengingatkan tiga hal yang harus diperhatikan. Hal tersebut disampaikan setibanya di Bandara Internasional Soekarno Hatta, usai mendampingi lawatan Menag Yaqut Cholil Qoumas ke Arab Saudi menilik kesiapan layanan haji. 

Baca Juga

Pertama, Hilman mengingatkan pentingnya sikap disiplin dari semua jamaah untuk mematuhi protokol yang telah ditetapkan. Hal tersebut penting ,mengingat saat ini konteksnya masih pandemi Covid-19 meskipun sudah banyak kelonggaran.

"Kedua tentu saja persyaratan-persyaratan yang diminta, segera dipenuhi, seperti vaksin, PCR dan seterusnya. Karena, waktunya juga sudah semakin dekat," uja Hilman dalam keterangan yang didapat Republika, Selasa (24/5). 

Terakhir, Hilman menuturkan pihaknya akan memberikan imbauan kepada para pembimbing ibadah haji untuk tertib mengatur pergerakan jamaah selama musim haji. 

"Kami juga akan memberikan imbauan kepada para pembimbing ibadah haji untuk betul-betul dapat mengatur jemaah dalam beribadah," lanjutnya. 

Tidak hanya itu, ia juga mengimbau jamaah agar tidak terlalu lelah. Musim haji kali ini yang semakin dekat diprediksi situasinya agak berat karena masuk musim panas.

Sebelumnya, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas juga mengimbau jamaah untuk memperhatikan kondisi fisik dan kesehatannya. Mengingat, saat ini di Arab Saudi memasuki musim panas.

"Saya perlu sampaikan, di Saudi sedang musim panas. Jadi kemarin kami ke sana, itu temperatur kurang lebih 40 - 44 derajat celcius," ujar Menag.  

Menurut informasi yang ia terima di Saudi, kondisi tersebut belum di masa puncak. Nantinya, saat pelaksanaan ibadah hingga puncak haji diperkirakan mencapai 50 derajat celcius.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA