Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Polisi Mataram Giatkan Patroli Malam Cegah Aksi Panah Pengendara

Senin 23 May 2022 21:10 WIB

Red: Nur Aini

Garis Polisi (ilustrasi). Kepolisian menggiatkan patroli malam menanggapi aksi orang tak dikenal yang memanah seorang pengendara pada akhir pekan lalu di Jalan Gajah Mada, di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Garis Polisi (ilustrasi). Kepolisian menggiatkan patroli malam menanggapi aksi orang tak dikenal yang memanah seorang pengendara pada akhir pekan lalu di Jalan Gajah Mada, di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Foto: Antara/Jafkhairi
Aksi panah orang tak dikenal menyasar pengendara di Kota Mataram

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Kepolisian menggiatkan patroli malam menanggapi aksi orang tak dikenal yang memanah seorang pengendara pada akhir pekan lalu di Jalan Gajah Mada, di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Kota Mataram Komisaris Polisi Kadek Adi Budi Astawa di Mataram, Senin (23/5/2022), mengatakan tujuan patroli malam untuk menjaga keamanan dan memulihkan kembali rasa nyaman masyarakat dalam menjalankan aktivitas.

Baca Juga

"Jadi, menanggapi permasalahan yang terjadi itu (aksi panah orang tak dikenal) kami mengaktifkan kembali KRYD (kegiatan rutin yang ditingkatkan), salah satunya dengan menggiatkan patroli malam," kata Kadek Adi.

Dalam kegiatan tersebut, Polresta Mataram turut menerjunkan personel khusus berantas kejahatan, yakni Tim Puma. Patroli malam ini digencarkan pula oleh jajaran polisi sektor (polsek). Patroli malam dilaksanakan dengan berkeliling kota hingga menyambangi setiap lingkungan, termasuk kawasan pertokoan, pusat perbelanjaan, objek wisata hingga tempat-tempat yang menjadi lokasi berkumpulnya warga ikut disambangi petugas.

"Personel kami minta untuk meningkatkan koordinasi dengan pihak pengamanan lingkungan," ujarnya.

Kadek berharap masyarakat mendukung upaya tersebut. Apabila ada hal-hal yang mengarah pada perbuatan pelanggaran pidana masyarakat agar segera melapor.

"Satu lagi, kami ingatkan kepada masyarakat bahwa upaya yang kami lakukan ini bukan lain untuk kepentingan bersama. Jadi mari kita bersama-sama menjaga wilayah kita dari segala bentuk gangguan dan ancaman," ucap dia.

Sebelumnya, aksi orang tak dikenal memanah seorang pengendara pada Sabtu (21/5) malam. Korban asal Bebidas, Kecamatan Pagesangan, Kota Mataram, ketika itu berboncengan dengan istrinya akan pergi belanja ke swalayan. Dari peristiwa tersebut, lengan kiri korban terkena sasaran anak panah yang terbuat dari paku dengan panjang sekitar 10 sentimeter. Kepada polisi, korban mengaku tidak mengenal pelaku. Pelaku hanya dilihat sedang berboncengan menggunakan kendaraan roda dua.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA