Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Ilmuwan Menemukan Fosil 'Hantu' di Bawah Mikroskop

Ahad 22 May 2022 19:58 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Plankton bersel tunggal, atau nanoplankton fosil, yang hidup jutaan tahun yang lalu saat memeriksa menggunakan mikroskop.

Plankton bersel tunggal, atau nanoplankton fosil, yang hidup jutaan tahun yang lalu saat memeriksa menggunakan mikroskop.

Foto: Science via cnn
Plankton kecil masih hidup menympan karbon di sedimen dasar laut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penemuan fosil "hantu" dari organisme purba kecil bisa mengungkap informasi baru tentang bagaimana kehidupan merespons perubahan iklim di lautan.

Para peneliti tercengang ketika mengamati plankton bersel tunggal, atau nanoplankton fosil, yang hidup jutaan tahun yang lalu saat memeriksa menggunakan mikroskop. Temuan ini dipublikasikan di jurnal Science.

Baca Juga

"Penemuan fosil hantu benar-benar kejutan," kata penulis studi Sam Slater, peneliti di Museum Sejarah Alam Swedia di Stockholm. 

"Kami sebenarnya mempelajari serbuk sari fosil dari batuan yang sama. Saya belum pernah melihat gaya pelestarian fosil ini sebelumnya, dan penemuan ini sangat mengejutkan karena jejak ditemukan berlimpah dari batuan di mana nanofosil normal langka atau hilang sama sekali," ucap dia.

Slater mengatakan para peneliti melihat "lubang kecil" di permukaan serbuk sari saat mereka memeriksanya di bawah mikroskop elektron. Mereka melihat struktur rumit ketika memperbesar untuk melihat lubang pada perbesaran ribuan kali.

Kesan yang ditinggalkan oleh eksoskeleton nanoplankton yang disebut Coccolithophores adalah struktur seperti itu. Plankton yang sangat kecil ini masih hidup dan sehat sampai sekarang, mendukung jaring makanan laut, memasok oksigen, dan menyimpan karbon di sedimen dasar. 

Coccolithophore memiliki coccolith, atau lempeng berkapur keras, yang mengelilingi selnya dan dapat memfosil di bebatuan. Meskipun Coccolithophore memiliki ukuran yang kecil, namun dapat membentuk bunga seperti awan di dalam air yang dapat diamati dari luar angkasa. 

Ketika mereka mati, kerangka luar mereka tenggelam ke dasar laut. Eksoskeleton dapat berubah menjadi batu seperti kapur saat dikumpulkan.

Saat sedimen laut berubah menjadi batu, fosil hantu terbentuk. Pelat coccolith yang keras dipaksa bersama dengan bahan organik lainnya, seperti serbuk sari dan spora, karena lapisan kotoran menumpuk di dasar laut. 

Air asam yang terperangkap di dalam ruang batu melarutkan coccolith dari waktu ke waktu. Yang tersisa dari mereka hanyalah jejak yang mereka buat di atas batu.

"Pelestarian nanofosil hantu ini benar-benar luar biasa," kata rekan penulis studi Paul Bown, seorang profesor mikropaleontologi di University College London. 

"Fosil hantu sangat kecil, panjangnya kira-kira lima seperseribu milimeter, 15 kali lebih sempit dari lebar rambut manusia! tapi detail pelat aslinya masih terlihat sempurna, ditekan ke permukaan purbakala. bahan organik, meskipun pelat itu sendiri telah larut," kata Bown.

Mengisi celah

Penelitian sebelumnya telah menemukan penurunan fosil ini selama periode pemanasan global sebelumnya yang berdampak pada laut. Hal ini membuat para ilmuwan berpikir bahwa plankton dirugikan oleh keasaman laut dan perubahan iklim secara umum.

Disisi lain, fosil hantu memberikan bukti bahwa coccolithophores yang umum di air selama tiga peristiwa pemanasan laut yang terjadi 94 juta, 120 juta, dan 183 juta tahun yang lalu, mencakup periode Jurassic dan Cretaceous.

"Biasanya, ahli paleontologi hanya mencari fosil coccolith itu sendiri, dan jika mereka tidak menemukannya maka mereka sering berasumsi bahwa komunitas plankton purba ini runtuh," kata rekan penulis studi Vivi Vajda, profesor di Museum Sejarah Alam Swedia.

"Fosil hantu ini menunjukkan kepada kita bahwa terkadang rekaman fosil mempermainkan kita dan ada cara lain agar nannoplankton berkapur ini dapat dilestarikan, yang perlu diperhitungkan ketika mencoba memahami respons terhadap perubahan iklim di masa lalu," kata dia.

Para peneliti awalnya berfokus pada Toarcian Oceanic Anoxic Event, yang terjadi 183 juta tahun yang lalu selama periode Jurassic Awal, ketika gunung berapi melepaskan lebih banyak karbon dioksida di Belahan Bumi Selatan, menyebabkan pemanasan global yang cepat.

Para ilmuwan telah menemukan fosil hantu yang terkait dengan peristiwa ini di Inggris, Jepang, Jerman, dan Selandia Baru, serta spesimen yang terkait dengan episode lautan yang lebih hangat masing-masing 120 juta tahun yang lalu dan 94 juta tahun yang lalu di Swedia dan Italia.

Para peneliti dapat menggunakan pengetahuan ini untuk mencari fosil hantu di celah catatan fosil lain dan lebih memahami era pemanasan sepanjang sejarah Bumi.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA