Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Tanda Kulit Terinfeksi Parasit, Banyak Orang tidak Menyadarinya

Jumat 20 May 2022 12:49 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti

Tanda kulit terinfeksi parasit. (ilustrasi).

Tanda kulit terinfeksi parasit. (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Banyak orang tidak akan menyadari bahwa mereka menderita infeksi sampai terlambat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Parasit memiliki banyak variasi dan banyak yang tidak terlihat oleh mata manusia. Namun, beberapa parasit cacing bisa mencapai panjang 35 sentimeter.

Parasit adalah organisme yang hidup di dalam atau pada organisme lain, dan bergantung pada inangnya untuk bertahan hidup. Parasit dapat menyebarkan penyakit berbahaya.

Baca Juga

Banyak orang tidak akan menyadari bahwa mereka menderita infeksi sampai terlambat. Infeksi parasit bisa menjadi faktor penyebab banyak masalah kesehatan kronis, seperti anemia, sindrom kelelahan kronis, masalah sendi atau demam.

Penting untuk mengetahui tanda-tanda yang harus diwaspadai, ketika parasit menginfeksi kulit ini dapat memunculkan gejala. Ada banyak jenis parasit, yang berarti gejalanya bisa sangat bervariasi, mulai dari penurunan berat badan hingga peningkatan nafsu makan atau sakit dan nyeri. Namun, beberapa tanda yang mungkin muncul pada kulit, seperti ruam, eksim, dan gatal.

Siapa pun dapat tertular infeksi parasit dan beberapa orang berisiko lebih tinggi karena alasan tertentu. Salah satu cara paling umum tertular kondisi ini adalah melalui makanan yang terkontaminasi, seperti daging yang kurang matang atau minum air yang tidak bersih.

Seseorang juga berisiko terkena infeksi parasit melalui kontak dengan kotoran yang terkontaminasi, yang dapat menyebar karena kebiasaan tidak bersih, seperti tidak mencuci tangan setelah menggunakan kamar mandi. Seseorang juga lebih mungkin terkena infeksi parasit jika memiliki ketidakseimbangan bakteri usus atau sistem kekebalan tubuh yang terganggu. Ini dapat menyebabkan sistem kekebalan yang tertekan dan disfungsi usus parah.

Gejala parasit sering bermanifestasi sebagai gangguan pencernaan. Namun, para ahli memperingatkan bahwa itu mungkin hanya puncak gunung es.

Parasit ini dapat mendatangkan malapetaka di seluruh tubuh, dari otak hingga hati. Beberapa di antaranya berpotensi menimbulkan masalah yang bisa berlangsung bertahun-tahun.

Parasit internal juga dapat menyebabkan peradangan, gangguan kekebalan, dan bahkan aktivasi autoimun. “Parasit melepaskan racun ke dalam aliran darah dan ini dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan berbagai kondisi gastrointestinal,” kata Sydney Gut Clinic.

Beberapa parasit usus cukup besar untuk dilihat dengan mata telanjang, dan mungkin muncul sebagai makhluk seperti benang putih di tinja. “Sementara beberapa parasit tidak menyebabkan gejala yang nyata, beberapa tumbuh, bereproduksi, atau menyerang sistem yang sehat, membuat inangnya sakit, yang mengakibatkan infeksi parasit,” kata mereka lagi.

Beberapa parasit mungkin memakan makanan di tubuh dan menimbulkan rasa lapar setelah makan, yang mengakibatkan ketidakmampuan untuk menambah berat badan. “Orang lain mungkin memberi makan sel darah merah yang menyebabkan anemia atau bertelur yang mengakibatkan gatal, lekas marah, dan bahkan insomnia,” kata mereka.

Tidak mencuci tangan setelah berkebun juga dikatakan bisa meningkatkan risiko parasit. Ini bahkan dapat terjadi saat menggunakan sarung tangan.

“Diperkirakan 1,2 miliar orang di dunia terinfeksi Ascaris Lumbricoides (kadang-kadang disebut hanya Ascaris), CDC memperingatkan. Ascaris, cacing tambang, dan cacing cambuk, dikenal sebagai cacing yang ditularkan melalui tanah,” ujar mereka.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA