Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Polda Sumbar Selidiki Pembobolan Akun Nasabah Bank Nagari

Senin 16 May 2022 22:03 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Kantor pusat Bank Nagari di Kota Padang, Senin (2/11).

Kantor pusat Bank Nagari di Kota Padang, Senin (2/11).

Foto: Republika/Febrian Fachri
Total kerugian nasabah dilaporkan mencapai Rp 1,5 miliar.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Kepolisian Daerah Sumatera Barat menyelidiki kasus skimming atau pencurian data nasabah Bank Nagari yang menggunakan kartu debit atau kredit melalui anjungan tunai mandiri (ATM). Kabid Humas Polda Sumbar Kombes Pol.Satake Bayu di Padang, Senin, mengatakan Bank Nagari telah membuat laporan ke Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Sumbar beberapa hari lalu.

"Laporan sudah kita terima dan tindak lanjuti untuk mencari pelaku dan memroses hukum," kata dia.

Baca Juga

Ia mengatakan penyelidikan dilakukan Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Sumbar terhadap kasus dugaan pembobolan akun nasabah Bank Nagari."Kita sudah terima bahan-bahan dari mereka dan lakukan proses selanjutnya," kata dia.

Sebelumnya, Direktur Utama Bank Nagari Muhammad Irsyad menyampaikan jumlah kerugian yang dialami nasabah korban skimming mencapai Rp1,5 miliar."Berdasarkan penelusuran yang dilakukan, jumlah kerugian seluruh nasabah mencapai Rp1,5 miliar dengan total korban skimming 141 nasabah," kata dia.

Ia juga menjelaskan kronologi kejadian skimming tersebut. Bank dapat laporan nasabah bahwa peristiwa terjadi mulai pada  5 Mei dan bank langsung menindaklanjuti dengan

menonaktifkan transaksi seluruh nasabah yang pakai kartu magnetik strippada hari tersebut.

Ketua Komisi III DPRD Sumatera Barat Ali Tanjung mengatakan pihaknya mendapatkan laporan dari Bank Nagari ada rekaman orang melakukannya."Kami meminta pihak kepolisian melakukan penyelidikan sesuai aturan. Kalau perlu laporan kejadian itu juga masuk ke Mabes Polri," kata dia.

Sekretaris Komisi III Irwan Afriadi mengatakan laporan yang diterima Komisi III menyebutkan jumlah terbesar uang nasabah yang hilang akibat praktik skimming itu mencapai Rp60 juta dan paling sedikit Rp300 ribu.

"Saya menduga perbuatan pelaku skimming merupakan jaringan internasional. Kami dapat mengatakan bahwa ini merupakan risiko perbankan menggunakan ATM. Kasus ini juga pernah dialami bank lainnya di Indonesia," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA