Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Penyakit Mental dan Pengobatannya

Sabtu 14 May 2022 21:10 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil

Penyakit Mental dan Pengobatannya. Foto:   Arab Saudi Dapatkan Manuskrip Kedokteran Islam Abad 14

Penyakit Mental dan Pengobatannya. Foto: Arab Saudi Dapatkan Manuskrip Kedokteran Islam Abad 14

Foto: Arab News
Dokter Muslim abad pertengahan tertarik pada semua cabang kedokteran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dilansir dari laman About Islam pada Sabtu (14/5/2022), Dokter Muslim abad pertengahan tertarik pada semua cabang kedokteran, termasuk psikologi. Pada fase awal pengobatan Islam, psikologi termasuk dalam kedokteran umum.

Setelah itu, para tabib Muslim mengklasifikasikannya sebagai cabang tersendiri dalam kedokteran. Para dokter Muslim menulis tentang banyak penyakit mental seperti kecemasan, depresi, melankolis, epilepsi, skizofrenia, paranoia, pelupa, gangguan seksual, delusi penganiayaan dan gangguan obsesif-kompulsif di antara penyakit mental lainnya.

Baca Juga

Merekalah yang pertama menambahkan 'gangguan psikosomatis' ke dalam kosakata sejarah psikologi.  Mereka juga percaya bahwa penyakit mental disebabkan oleh ketidakseimbangan kimia yang mempengaruhi otak.

Menurut syariat Islam, seorang Muslim yang beriman harus bersikap baik kepada orang yang sakit jiwa dan memperlakukan mereka dengan baik. Banyak rumah sakit didirikan pada awal era Islam abad pertengahan.

Ide ini dimulai pada masa Nabi Muhammad ﷺ, di mana rumah sakit pertama dibangun di Masjid Nabawi di Al-Madinah. Rumah sakit Islam dengan tujuan tunggal pertama dibangun pada abad ke-9, pada masa pemerintahan khalifah Abbasiyah Harun ar-Rasyid di Baghdad, Irak. 

Orang-orang Muslim menyebutnya sebagai Bimaristan, sebuah kata Persia yang berarti rumah di mana orang sakit disambut dan dirawat oleh staf yang berkualitas. Dokter dan perawat memiliki kewajiban untuk merawat semua pasien, tanpa memandang agama, ras, kewarganegaraan, atau jenis kelamin mereka. Bimaristan diperlukan untuk mendukung semua pasien sampai mereka pulih sepenuhnya.

Setiap Bimaristan memiliki taman, air mancur, ruang kuliah, perpustakaan, dapur, apotek, dan mushola untuk Muslim dan non-Muslim. Materi rekreasi dan musisi dipilih untuk menciptakan kebahagiaan.

Pria dan wanita dibawa ke bangsal terpisah, tetapi dilengkapi peralatan yang sama dan didampingi oleh dokter, perawat, dan staf dari jenis kelamin yang sama.  Bangsal terpisah dibagi lagi menjadi penyakit menular, penyakit tidak menular, penyakit mata, obat-obatan, operasi dan penyakit mental.

Bimaristan juga berfungsi sebagai pusat pertukaran medis dan sebagai sekolah kedokteran untuk mendidik dan melatih siswa. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, ujian lisensi diperlukan dan hanya dokter yang memenuhi syarat yang diizinkan untuk praktik kedokteran. Tidak hanya untuk perawatan fisik, tetapi juga untuk perawatan mental.

Sementara Rumah sakit jiwa pertama didirikan di Baghdad, Aleppo, Cordoba, Fes, Kairouan, Kairo dan Istanbul. Pelancong Eropa yang mengunjungi Dunia Muslim pada abad ke-12 menjelaskan metode terapi yang digunakan psikolog Muslim, dengan suasana santai, dan bagaimana Muslim merawat pasien mereka di pusat terapi ini.

Pusat-pusat ini dilengkapi dengan semua sarana yang diperlukan untuk menyediakan metode perawatan, dan fasilitas tambahan untuk menyelesaikan proses perawatan.

Dokter Muslim menggunakan berbagai perawatan, seperti bentuk klasik psikoterapi, pijat, obat-obatan yang terbuat dari tanaman, mindfulness, terapi kognitif-perilaku, terapi Alquran, terapi musik, puisi, terapi okupasi, terapi mandi, aromaterapi, menari, teater, pendongeng, bermain olahraga yang berbeda dan memperhatikan diet.

Setiap pasien dibantu oleh dua orang pembantu.  Contohnya penderita insomnia, mereka ditempatkan di ruangan khusus dan didampingi oleh pendongeng profesional untuk membantu mereka tertidur dengan tenang.

Selama pemerintahan Seljuk, dan kemudian Kekhalifahan Utsmaniyah, banyak 'masyarakat penyembuhan' dibangun di sekitar masjid. Mereka menyebutnya 'Takaya', yang berlangsung selama berabad-abad.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA