Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

41 Ribu Jamaah Lakukan Konfirmasi Pelunasan Biaya Haji

Rabu 11 May 2022 21:08 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Mas Alamil Huda

Sejumlah calon jemaah haji berlatih melakukan tawaf saat mengikuti pembinaan dan simulasi tata cara praktik manasik haji di Islamic Center, Indramayu, Jawa Barat, Rabu (11/5/2022). Menjelang musim haji, sejumlah calon haji dibekali pemahaman dan kegiatan praktek tentang tata cara ketertiban dalam pelaksanaan ibadah haji sebelum diberangkatkan ke Tanah Suci.

Sejumlah calon jemaah haji berlatih melakukan tawaf saat mengikuti pembinaan dan simulasi tata cara praktik manasik haji di Islamic Center, Indramayu, Jawa Barat, Rabu (11/5/2022). Menjelang musim haji, sejumlah calon haji dibekali pemahaman dan kegiatan praktek tentang tata cara ketertiban dalam pelaksanaan ibadah haji sebelum diberangkatkan ke Tanah Suci.

Foto: ANTARA/Dedhez Anggara
41 ribu jamaah haji 2022 telah melakukan konfirmasi pelunasan biaya haji ke bank.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Sebanyak 41 ribu jamaah haji 2022 telah melakukan konfirmasi pelunasan biaya haji ke bank tempat mereka mendaftar. Direktur Layanan Haji Dalam Negeri Kementerian Agama (Kemenag) Saiful Mujab mengatakan, waktu yang dimiliki jamaah untuk melakukan proses ini dibuka untuk satu periode dari 9 hingga 20 Mei.

“Konfirmasi, tadi (pagi) sudah 41 ribu dari total 92 ribuan jamaah. Mungkin angkanya terbaru sudah di atas 45 ribu,” kata dia saat dihubungi Republika.co.id, Rabu (11/5/2022).

Baca Juga

Dia mengatakan, jamaah haji saat ini terbagi menjadi dua, yakni yang sudah melunasi biaya haji dan yang sudah melunasi namun memilih untuk mengambil kembali dananya. Pengambilan dana ini sesuai dengan KMA Nomor 660 Tahun 2021 yang terbit ketika Pemerintah Saudi mengumumkan tidak menerima jamaah dari luar negeri akibat pandemi.

Kedua jamaah ini lantas diminta untuk melakukan konfirmasi ke bank tempat mereka menyetorkan dana hajinya. Mereka tinggal datang dan mengonfirmasikan diri. Di sisi lain, Kemenag juga membuka kesempatan bagi jamaah haji untuk melakukan pelunasan bagi jamaah yang sempat mengambil dananya. Rentang waktu yang diberikan sama, hingga tanggal 20 Mei.

Sejauh ini, ia menyebut data jamaah sudah lengkap atau clear untuk proses administrasi. Jamaah tinggal diminta datang ke bank untuk konfirmasi kesiapan pemberangkatan maupun pelunasan biaya haji.

“Terkait maskapai, sekarang sudah mulai kontrak-kontrak dan mulai menyusul jadwal di 13 embarkasi. Dokumen terkait kesiapan pemeriksaan juga sudah disisir kembali, bahkan kita sampai lembur-lembur,” ujar dia.

Dokumen yang dimaksud berisi tentang data jamaah, termasuk kesehatan dan status vaksinasi mereka. Untuk di daerah, Kemenag sudah menyiapkan asrama haji sebagai titik keberangkatan jamaah. Pekan ini, kata Mujab, Kemenag akan melakukan persiapan pengukuhan petugas yang bertugas di embarkasi. Kesiapan kerja mereka akan dilakukan di pekan ini.

Terkait manasik, jamaah disebut telah melakukan bimbingan bersama kelompok bimbingan ibadah haji (KBIH) masing-masing. Namun secara umum, nantinya akan dilakukan manasik massal.

“Manasik yang reguler mungkin nanti akan manasik massal saja, kemungkinan di kota yang dua kali. Untuk kloter akhir, kalau sempat mungkin ada pemantapan di masing-masing KUA,” kata Mujab.

Mengingat waktu persiapan yang sangat sempit, Mujab menyebut jumlah program manasik memang dikurangi. Jika biasanya manasik ada yang enam hingga delapan kali manasik, kini hanya dilakukan empat kali manasik di KUA dan dua kali di tingkat kota.

Berdasarkan data vaksinasi jamaah di Siskohat, sejauh ini sudah hampir 60 hingga 70 persen jamaah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19. Kemenag menganjurkan jamaah yang sudah melakukan konfirmasi dan pelunasan agar segera melengkapinya.

Terakhir, ia menyebut saat ini pihaknya tengah melakukan verifikasi data untuk persiapan visa haji bagi jamaah Indonesia. Kemungkinan besar proses pembuatan visa dilakukan setelah tanggal 15 Mei.

“Insya Allah setelah tanggal 15-an baru mulai proses visa. Untuk paspor sudah di Kanwil masing-masing dan aman,” ujar Mujab.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA