Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Dianggap Provokatif, Singapura Larang Film The Kashmir Files

Rabu 11 May 2022 00:20 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Muslimah India berdoa pada hari kelahiran Nabi Muhammad (Mauilid Nabi) di Kashmir India. Film The Kashmir Files dinilai dapat mengganggu harmoni masyarakat di Singapura. Ilustrasi.

Muslimah India berdoa pada hari kelahiran Nabi Muhammad (Mauilid Nabi) di Kashmir India. Film The Kashmir Files dinilai dapat mengganggu harmoni masyarakat di Singapura. Ilustrasi.

Foto: EPA-EFE/Farooq Khan
Film The Kashmir Files dinilai dapat mengganggu harmoni masyarakat di Singapura

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Film tentang umat Hindu yang melarikan diri dari kawasan Kashmir tempat mayoritas muslim akan dilarang tayang di Singapura. Film yang dirilis di India pada Maret dan mendapat ulasan beragam itu berkisah tentang mahasiswa yang mengetahui orang tuanya yang beragama Hindu dari Kashmir terbunuh di era penuh kekerasan pada 1989-1990.

Ratusan ribu warga kehilangan rumah dan nyawa setelah mereka dipaksa pindah dari Kashmir. "Film ini ditolak dari klasifikasi karena penggambaran sepihak dan provokatif tentang muslim dan penggambaran umat Hindu yang dianiaya dalam konflik Kashmir yang masih berlangsung," kata otoritas Singapura dikutip dari CNA, Selasa (10/5/2022).

Baca Juga

Apa yang ditunjukkan film itu berpotensi menciptakan permusuhan di tengah masyarakat yang beragam. The Kashmir Files juga dinilai dapat mengganggu harmoni masyarakat dengan agama dan ras yang berbeda di Singapura.

Perdana Menteri India Narendra Modi memuji film itu. Dia mengatakan film itu menunjukkan kebenaran masa lalu Kashmir yang penuh kekerasan. Kritikus film mengatakan bahwa film tersebut menyajikan fakta tidak akurat dan memicu sentimen anti-muslim.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA