Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

China Luncurkan Pesawat Kargo Tianzhou 4 ke Stasiun Luar Angkasa Baru

Selasa 10 May 2022 08:29 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

China membangun stasiun luar angkasa sendiri.

China membangun stasiun luar angkasa sendiri.

Foto: republika
Tiga astronaut Shenzhou 14 diperkirakan akan menuju ke Tianhe pada Juni.

REPUBLIKA.CO.ID, HAINAN -- China meluncurkan misi kargo baru ke modul stasiun luar angkasanya. Peluncuran ini sebagai persiapan untuk kedatangan kru baru pada bulan Juni.

Roket Long March 7 yang membawa robot pesawat ruang angkasa Tianzhou 4 lepas landas dari Pusat Peluncuran Satelit Wenchang di Provinsi Hainan, China selatan pada Senin (9/5/2022) pukul 13.56 EDT.

Baca Juga

Kapal kargo  itu diperkirakan akan berlabuh dengan Tianhe (Harmoni Surga), modul inti dari stasiun ruang angkasa Tiangong baru China, sekitar 6,5 jam setelah peluncuran. Kapal kargo Tianzhou 4 sepanjang 10,6 meter membawa ribuan pon persediaan untuk misi awak Shenzhou 14 yang akan datang, bersama dengan propelan dan eksperimen sains.

Tiga astronaut Shenzhou 14 diperkirakan akan menuju ke Tianhe sepanjang 16,6 meter pada bulan Juni dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di Gurun Gobi. China biasanya tidak mengungkapkan jadwal peluncuran yang tepat sebelum misi luar angkasa.

Dilansir dari Space, Selasa (10/5/2022), Tianhe adalah modul inti untuk stasiun ruang angkasa Tiangong (“Istana Surgawi”) China. Diluncurkan pada April 2021, Tianhe telah dikunjungi oleh kapal barang Tianzhou 2 dan Tianzhou 3 serta kru Shenzhou 12 dan Shenzhou 13. Tiga astronaut Shenzhou 13 kembali ke Bumi pada bulan April setelah rekor nasional enam bulan di luar angkasa.

Tianzhou 4 adalah misi keenam dari 11 misi yang direncanakan untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa China. Modul kedua dan ketiga stasiun, bernama Wentian dan Mengtian, akan diluncurkan untuk bergabung dengan Tianhe di akhir tahun selama misi Shenzhou 14 untuk menyelesaikan pos orbit tiga modul berbentuk T.

Ini menjadikan Shenzhou 14 salah satu misi paling penting dalam sejarah penerbangan luar angkasa China. Awak Shenzhou 14 akan menghabiskan enam bulan di stasiun dan akan terlibat dalam serah terima awak pertama yang direncanakan stasiun ruang angkasa China akhir tahun ini.

Awak Shenzhou 14 dan Shenzhou 15 akan dapat tinggal di atas Tianhe bersama-sama sebentar, berkat kedatangan modul baru yang diharapkan.

Pesawat ruang angkasa Shenzhou 14 dan roketnya telah siaga sejak Oktober tahun lalu jika terjadi keadaan darurat di atas kapal Tianhe selama misi Shenzhou 13 yang baru saja selesai. Tahun depan, China juga berencana meluncurkan teleskop luar angkasa kelas Hubble yang akan dapat berlabuh dengan pos orbit untuk perbaikan dan pemeliharaan.

Tiangong, seperti yang awalnya dibayangkan, akan sekitar 20 persen lebih besar dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Tetapi, China sedang mempertimbangkan rencana besar baru untuk stasiun luar angkasa, menurut para pejabat yang berbicara selama konferensi pers pasca misi Shenzhou 13 bulan lalu.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA