Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Hampir 200 Juta Orang Hadapi Kelaparan Akut Tahun Lalu

Kamis 05 May 2022 12:45 WIB

Red: Esthi Maharani

Sekitar 193 juta orang mengalami

Sekitar 193 juta orang mengalami "kerentanan pangan akut" tahun lalu

Laporan Uni Eropa dan PBB menjelaskan angka tersebut naik 40 juta dibanding 2020

REPUBLIKA.CO.ID., ROMA --  Sekitar 193 juta orang mengalami "kerentanan pangan akut" tahun lalu, sebuah laporan bersama oleh Uni Eropa dan PBB mengatakan pada Rabu (4/5/2022).

Laporan itu menyebutnya sebagai rekor angka dan peringatan bahwa perang di Ukraina akan menambah "badai yang sempurna" untuk membuat krisis kelaparan yang bahkan lebih buruk pada tahun 2022.

Kerawanan pangan akut didefinisikan sebagai kekurangan pangan yang begitu parah sehingga membahayakan kehidupan atau penghidupan seseorang.

Bentuknya yang paling serius adalah kelaparan, yang menyebabkan kelaparan dan kematian.

Laporan Global tentang Krisis Pangan, yang disusun oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), Program Pangan Dunia (WFP), dan Uni Eropa, telah memantau sejak 2016 ketika kerawanan pangan akut dikatakan telah mempengaruhi 108 juta orang.

Angka 193 juta tahun lalu menandai peningkatan hampir 40 juta dari tahun 2020. Namun, sebagian dari peningkatan tersebut disebabkan oleh fakta bahwa laporan terbaru melihat sampel populasi yang lebih luas.

Pada tahun 2021, negara-negara dengan jumlah orang yang rawan pangan tertinggi adalah Republik Demokratik Kongo, Afghanistan, Ethiopia, Yaman, Nigeria, Suriah, Sudan, Sudan Selatan, Pakistan, dan Haiti, kata laporan itu.

Ia menambahkan bahwa sekitar 570.000 orang di Ethiopia, Sudan Selatan, Madagaskar selatan, dan Yaman menghadapi kelaparan. Ini adalah empat kali lipat jumlah yang diamati pada tahun 2020 dan tujuh kali lebih tinggi dari pada tahun 2016.

Laporan tersebut mencantumkan konflik, peristiwa cuaca ekstrem, dan guncangan ekonomi sebagai "pendorong utama di balik meningkatnya kerawanan pangan akut pada tahun 2021," dan mengatakan prospek untuk 2022 lebih suram bahkan sebelum Rusia menyerang Ukraina pada 24 Februari.

“Perang yang sedang berlangsung di Ukraina kemungkinan akan memperburuk prakiraan kerawanan pangan akut 2022 yang sudah parah termasuk dalam laporan ini, mengingat dampak perang terhadap harga dan pasokan pangan, energi, dan pupuk global belum diperhitungkan di sebagian besar negara,” kata laporan itu.

Laporan tersebut juga memperkirakan “kemerosotan besar” dalam ketahanan pangan di Nigeria utara, Yaman, Burkina Faso, dan Niger karena konflik, serta di Kenya, Sudan Selatan, dan Somalia, sebagian besar karena dampak musim berturut-turut di bawah- hujan rata-rata.

“Konflik, krisis iklim, Covid-19, dan melonjaknya biaya makanan dan bahan bakar telah menciptakan badai yang sempurna - dan sekarang kita menghadapi perang di Ukraina yang menumpuk malapetaka di atas malapetaka,” kata koordinator WFP, David Beasley dalam sebuah pernyataan.

“Jutaan orang di lusinan negara didorong ke ambang kelaparan. Kami sangat membutuhkan dana darurat untuk menarik mereka kembali dari jurang dan membalikkan krisis global ini sebelum terlambat,” tambahnya.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/hampir-200-juta-orang-hadapi-kelaparan-akut-tahun-lalu/2579707
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA