Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Motivasi Pendidikan untuk Diaspora Indonesia di Malaysia dari Gus Udin 

Selasa 26 Apr 2022 23:37 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi WNI di Kedutaan Besar Republik Indonesia, di Kuala Lumpur, Malaysia. Diaspora Indonesi di Malaysia diharapkan bisa memberikan manfaat untuk orang lain

Ilustrasi WNI di Kedutaan Besar Republik Indonesia, di Kuala Lumpur, Malaysia. Diaspora Indonesi di Malaysia diharapkan bisa memberikan manfaat untuk orang lain

Foto: ANTARA/Rafiuddin Abdul Rahman
Diaspora Indonesi di Malaysia diharapkan bisa memberikan manfaat untuk orang lain

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR— Wakil Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (NU) Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Saepudin "Gus Udin" Muhtar memberikan motivasi mengenai peningkatan kualitas pendidikan bagi diaspora Indonesia di Kuala Lumpur, Malaysia.

"Saat ini pendidikan memiliki peranan yang penting dalam rangka menyiapkan SDM yang berkualitas dan menghadapi tantangan global," kata dosen Universitas Djuanda(Unida) Bogor, dalam taklimat media yang dikirimkan di Bogor, Selasa (26/4/2022).

Baca Juga

Pada kegiatan silaturahim, buka puasa bersama, dan santunan anak yatim di Sekretariat Muslimat NU Malaysia itu, dia menekankan bahwa hak pendidikan anak perlu menjadi perhatian saat ini.

Kandidat doktor Ilmu Politik Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta itu berpesan agar jangan pernah lelah untuk selalu bermanfaat bagi orang lain di manapun berada, seperti yang dilakukan oleh Sanggar Belajar Sungai Mulya 5 kepada anak-anak Indonesia di Malaysia.

Saepudin Muhtar, yang juga Staf Khusus Bupati Bogor itu mengapresiasi upaya dilakukan Sanggar Belajar Sungai Mulya 5 dalam meningkatkan kualitas pendidikan bagi anak-anak yang sebelumnya tidak bisa mengenyam pendidikan sebagaimana warga negara lainnya karena terkendala dokumen kenegaraan.

Sementara itu Duta Besar Indonesia yang diwakili Atase Pendidikan Sosial dan Budaya (Pensosbud) KBRI Malaysia, Yoshi Iskandar menyampaikan dukungannya atas program Sanggar Belajar Sungai Mulya 5. Program tersebut diharapkan meningkatkan kualitas pendidikan. 

"Kami sepenuhnya mendukung upaya sanggar belajar ini untuk terus meningkatkan kualitas pendidikan bagi anak-anak Indonesia, agar peningkatan kualitas pendidikan kita semakin baik," katanya.

Sebelumnya, Saepudin Muhtar, yang alumnus Pondok Pesantren Darussalam Gontor itu juga dipercaya menjadi narasumber dalam forum internasional di Malaysia. Bersama para akademisi di Malaysia, mereka membahas peranan pemuda dalam politik.

Forum antarbangsa tersebut disajikan dalam format diskusi secara langsung dan disiarkan lewat YouTube, Sabtu (23/4). Acara itu digagas Kolej Sultan Alaeddin Suleiman Shah (Kosass) di Universitas Putra Malaysia (UPM) dengan tema "Kematangan Politik Belia Membina Keutuhan Negara".    

 

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA