Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Prioritaskan Yahudi, Israel Berlakukan Jam Malam Paskah untuk Warga Palestina

Jumat 22 Apr 2022 14:43 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Warga Palestina menyaksikan pasukan keamanan Israel berpatroli di dekat Gerbang Damaskus, tepat di luar Kota Tua Yerusalem, Rabu, 20 April 2022.

Warga Palestina menyaksikan pasukan keamanan Israel berpatroli di dekat Gerbang Damaskus, tepat di luar Kota Tua Yerusalem, Rabu, 20 April 2022.

Foto: AP/Mahmoud Illean
Israel berlakukan jam malam agar Yahudi bisa melaksanakan festival Paskah

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM — Pasukan Israel mengepung puluhan jamaah di Masjid Al Aqso pada Kamis (21/4/2022) pagi. Mereka menembakkan gas air mata, granat kejut dan peluru karet berlapis logam dan melukai sedikitnya 21 warga Palestina. 

Polisi Israel menggambarkan metode yang digunakan media lokal sebagai “cara pembubaran kerusuhan,” tanpa menjelaskan lebih lanjut. Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan setidaknya 20 orang terluka, satu kritis. 

Baca Juga

Serangan pada Kamis pagi di tempat suci adalah yang terbaru dari minggu ini oleh Israel. Setidaknya 150 warga Palestina dan tiga petugas polisi Israel telah terluka sejauh ini. 

Orang-orang Palestina menuduh polisi Israel menggunakan kekuatan berlebihan di tempat suci itu, dan media sosial Palestina telah dipenuhi dengan video-video yang menunjukkan pasukan Israel menyerang orang-orang Palestina yang tampaknya tidak bersenjata, termasuk wanita.  

Adegan tembakan roket dan kekerasan berulang di Yerusalem mengingatkan menjelang perang tahun lalu. Tahun lalu, kekerasan juga menyebar ke kota-kota campuran Yahudi-Palestina, yang tidak terjadi dalam gelombang kerusuhan saat ini.

Pada Rabu, ratusan ultra-nasionalis Israel yang mengibarkan bendera berbaris menuju daerah-daerah yang didominasi Palestina di sekitar Kota Tua Yerusalem, sebuah demonstrasi kontrol Israel atas kota yang disengketakan yang dipandang sebagai provokasi oleh orang-orang Palestina. 

Perang tahun lalu meletus selama pawai serupa, ketika gerilyawan Gaza, yang menyatakan diri mereka sebagai penjaga Yerusalem, menembakkan rentetan roket ke kota suci itu.

Peristiwa tersebut, bersama dengan perkembangan lainnya, menyebabkan serangan 11 hari Israel di Gaza yang menewaskan lebih dari 250 warga Palestina dan menyebabkan kerusakan yang luas. Empat belas orang tewas di Israel oleh tembakan roket dari militan Palestina.

Dilansir dari Alaraby, Jumat (22/4/2022), setelah serangan baru di Masjid Al Aqsa, Isarel memberlakukan jam malam paskah bagi warga Palestina. Israel melarang warga Palestina memasuki Israel dari pukul 17:00 pada hari Kamis sampai waktu yang tidak ditentukan pada hari Sabtu, ketika festival Paskah Yahudi akan berakhir.

Pihak berwenang Israel mengatakan warga Palestina masih akan diizinkan memasuki Kompleks Masjid Al Aqsa untuk sholat. 

Pasukan Israel mundur dari Kompleks Masjid Al Aqsa sebelum tengah hari di Yerusalem, menyebabkan puluhan warga Palestina terluka.

Pers lokal mengatakan pasukan Israel mempersiapkan jalan untuk serangan hari Kamis oleh polisi dan pemukim dengan menyerbu Masjid Al Aqsa dan mengevakuasi halamannya dengan memukuli pria dan wanita Palestina.

Pasukan Israel menembaki jamaah di Masjid Al Aqsa dari atap, menurut laporan lokal. Sumber medis Palestina mengatakan setidaknya tiga dari mereka yang terluka dibawa ke rumah sakit.

Setidaknya 21 warga Palestina telah terluka dalam serangan Israel terhadap jamaah di Masjid Al Aqsa pada hari Kamis. Sebagian besar dari mereka yang terluka terkena peluru logam berlapis karet, sementara yang lain mengalami lemas karena gas air mata.   

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA