Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Serangan Biadab Zionis Israel Terhadap Al-Aqsa dan Semangat Juang Muslim Palestina

Kamis 21 Apr 2022 19:50 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Warga Palestina menembakkan kembang api ke arah polisi Israel di Kota Tua Yerusalem, Ahad, 17 April 2022. Polisi Israel bentrok dengan warga Palestina di luar Masjid Al Aqsa setelah polisi membersihkan warga Palestina dari kompleks yang luas untuk memfasilitasi kunjungan rutin orang-orang Yahudi ke tempat suci dan menuduh warga Palestina menimbun batu untuk mengantisipasi kekerasan.

Warga Palestina menembakkan kembang api ke arah polisi Israel di Kota Tua Yerusalem, Ahad, 17 April 2022. Polisi Israel bentrok dengan warga Palestina di luar Masjid Al Aqsa setelah polisi membersihkan warga Palestina dari kompleks yang luas untuk memfasilitasi kunjungan rutin orang-orang Yahudi ke tempat suci dan menuduh warga Palestina menimbun batu untuk mengantisipasi kekerasan.

Foto: AP/Mahmoud Illean
Umat Islam Palestina bertahan untuk menjaga kesucian Masjid Al Aqsa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Dalam penyerangan Israel terhadap Palestina terakhir kali, setidaknya 152 warga Palestina terluka di Masjid Al Aqsa, Yerusalem  Jumat (15/4/2022). Pasukan Israel memblokir beberapa pertemuan warga Palestina di awal bulan suci Ramadhan.  

Kedua belah pihak telah menyaksikan peningkatan kekerasan selama sebulan terakhir, dengan pasukan Israel meningkatkan penangkapan dan penggerebekan di Tepi Barat yang diduduki dan warga Palestina menyerang kota-kota Israel. 

Baca Juga

Yerusalem telah menjadi tempat konflik dan kekerasan antara Palestina dan Israel selama 100 tahun.  Tahun lalu, serangan kekerasan di kompleks itu merupakan salah satu pemicu pemboman 11 hari di Gaza, yang mengakibatkan kematian sedikitnya 232 warga Palestina, termasuk 65 anak-anak, dan 12 warga Israel, termasuk dua anak-anak. 

TRT World melihat mengapa kompleks Masjid Al Aqsa menjadi titik nyala konflik Israel-Palestina. Masjid ini bagi umat Islam adalah tempat suci, sementara orang Yahudi menyebutnya sebagai Bukit Bait Suci. 

Sebagai bagian dari kesepahaman antara negara tetangga Yordania dan Israel, Yordania berfungsi sebagai penjaga situs, yang dioperasikan oleh wakaf Islam.  

Hanya Muslim yang bisa berdoa di dalam, dan orang Yahudi di Tembok Barat. Israel bertanggung jawab atas keamanan di masjid.  

Selama bertahun-tahun orang Israel telah mengabaikan pengaturan yang disepakati pada 1967 oleh Israel, Yordania dan otoritas agama Muslim dan telah mengunjungi kompleks dalam jumlah yang lebih besar dan mengadakan doa yang bertentangan.  

Warga Palestina memandang kunjungan yang dikawal polisi itu sebagai provokasi yang kerap memicu kekerasan serius. Beberapa orang Israel mengatakan situs itu harus terbuka untuk semua jamaah. 

Baca juga: Calon Presiden Prancis Marine Le Pen Bersumpah akan Larang Jilbab Jika Terpilih

Raja Yordania Abdullah mengatakan bahwa tindakan sepihak Israel di Masjid Al Aqsa, Yerusalem merusak prospek perdamaian di wilayah tersebut, Senin (18/4/2022). 

Berbicara dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Raja mengatakan tindakan provokatif Israel di kompleks masjid melanggar status quo hukum dan sejarah tempat suci umat Islam.

Monarki Hashemite Raja Abdullah telah menjadi penjaga situs-situs tersebut sejak 1924, membayar pemeliharaan dan restorasi mereka. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA