Thursday, 7 Syawwal 1439 / 21 June 2018

Thursday, 7 Syawwal 1439 / 21 June 2018

 

Berbagi Takjil di Rumah Sakit NTB

Kamis 07 June 2018 20:52 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Andi Nur Aminah

Puluhan remaja dari Balai Sosial Bina Remaja (BSBR) Karya Mandiri di Desa Bengkel, Kecamatan Labuapi, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) berbagi takjil kepada keluarga pasien di RSUP NTB pada Kamis (7/6).

Puluhan remaja dari Balai Sosial Bina Remaja (BSBR) Karya Mandiri di Desa Bengkel, Kecamatan Labuapi, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) berbagi takjil kepada keluarga pasien di RSUP NTB pada Kamis (7/6).

Foto: Republika/Muhammad Nursyamsi
Tujuan berbagi takjil untuk mengajarkan anak-anak BSBR Karya Mandiri saling berbagi.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Beragam cara dilakukan masyarakat dalam memaknai bulan suci Ramadhan. Salah satunya dengan berbagi takjil jelang berbuka puasa, seperti yang dilakukan puluhan remaja dari Balai Sosial Bina Remaja (BSBR) Karya Mandiri di Desa Bengkel, Kecamatan Labuapi, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Puluhan remaja binaan BSBR Karya Mandiri turun ke jalan di dua tempat, yakni perempatan Desa Bengkel dan Rumah Sakit Umum Provinsi (RSUP) NTB pada Kamis (7/6). Kepala (BSBR) Karya Mandiri Wahyu Hidayat mengatakan, tujuan berbagi takjil untuk mengajarkan anak-anak BSBR Karya Mandiri untuk saling berbagi dan peduli kepada sesama.

"Kami ingin ajarkan meskipun kita dalam keterbatasan, baik ekonomi, dan lain sebagainya, tapi kita masih memiliki kepedulian terhadap sesama," kata Wahyu di RSUP NTB, Kamis (7/6).

Wahyu mengatakan, pemilihan perempatan Desa Bengkel sebagai lokasi berbagi merupakan wujud tanggung jawab dan kontribusi BSBR yang berada di Bengkel. "Kan itu jalur utama juga, banyak pengendara yang mungkin tidak memiliki kesempatan memiliki hidangan berbuka," lanjut Wahyu.

Sementara di RSUP NTB, Wahyu mendorong anak-anak bersyukur bisa diberikan kesehatan di tengah bulan suci Ramadhan. Selain itu, Wahyu ingin membangun empati anak-anak untuk ikut merasakan kesedihan yang dialami para pasien. Wahyu berharap, takjil yang diberikan bermanfaat bagi keluarga pasien yang sedang mengantar dan menunggu di RS. "Banyak yang bisa diambil pelajaran dari kegiatan hari ini," kata Wahyu.

photo

Puluhan remaja dari Balai Sosial Bina Remaja (BSBR) Karya Mandiri di Desa Bengkel, Kecamatan Labuapi, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) berbagi takjil kepada keluarga pasien di RSUP NTB pada Kamis (7/6).

Wahyu menjelaskan, BSBR Karya Mandiri merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) di bawah Dinas Sosial Provinsi NTB yang membina remaja putus sekolah, terlantar, dan permasalahan sosial. "Mereka rata-rata yang dibina dari seluruh NTB yang memiliki latar belakang yang kurang harmonis, kendala keuangan, dan putus sekolah," ucap Wahyu.

Selama bulan suci Ramadhan, BSBR Karya Mandiri juga memberikan pendidikan dan pemahaman tentang berpuasa. Hal ini, kata Wahyu, diperlukan lantaran selama ini banyak para siswa yang belum mengerti berpuasa. "Siswa-siswa yang broken home itu tak ngerti tata cara berpuasa, bahkan, pelan-pelan kami bina dan alhamdulillah sudah ada perbaikan," ungkapnya.

BSBR Karya Mandiri yang berada di atas lahan seluas 2,5 hektare memiliki pelbagai fasilitas untuk menunjang keterampilan para remaja, mulai dari peralatan perbengkelan, otomotif, tata boga, tata rias, dan tata busana. Selain itu, para remaja binaan juga tinggal di asrama yang disediakan.

Sebanyak 65 remaja dengan rentang usia berkisar antara 16 tahun hingga 21 tahun tinggal di BSBR Karya Mandiri selama satu tahun penuh. "Para remaja binaan tinggal dan belajar di sini selama 10 bulan, dua sisanya praktik di luar asrama," kata Wahyu.

photo

Berbagi Takjil (ilustrasi)

BSRB Karya Mandiri memberikan bimbingan fisik, mental, sosial, dan keterampilan kepada para remaja binaan. Selain itu, para remaja juga mendapatkan asupan makanan selama tiga kali sehari, dan makanan ringan dua kali sehari dengan menu yang bervariasi. Kondisi ini berbeda bagi para remaja sebelum berada di sini.

Saat ini, kata Wahyu terdapat 65 remaja dari seluruh NTB yang sedang mengikuti program pembinaan di BSBR Karya Mandiri selama setahun ini. Wahyu menilai, membina remaja dengan latar belakang yang putus sekolah, terlantar, maupun rawan permasalahan sosial tentu tidak mudah. Namun, BSBR Karya Mandiri terus mendorong dan menciptakan suasana kekeluargaan agar para remaja bisa menikmati dan belajar dengan gembira.

Selain keterampilan, BSBR Karya Mandiri juga mengedepankan aspek relijiusitas dalam pembinaan. Menurut Wahyu, keterampilan yang tinggi terasa sia-sia jika tidak dibekali aspek relijiusitas yang kuat.

Aktivitas para remaja dimulai dengan Shalat Shubuh berjamaah dan dilanjutkan dengan sarapan bersama, apel pagi, dan Shalat Dhuha yang diiringi pembekalan materi agama melalui Majelis Taklim. Setelah itu, para remaja masuk kelas untuk menerima setiap mata pelajaran yang diberikan. Wahyu menyebutkan, 85 persen dari remaja binaan BSBR Karya Mandiri dapat dikatakan berhasil lantaran mampu diterima kerja usai menjalani praktik magang.

Wahyu menceritakan, aspek relijiusitas yang ditekankan terbukti mengantarkan para remaja BSBR Karya Mandiri menjadi pribadi yang memiliki karakter penuh kejujuran. Menurut dia, peran remaja sangat penting dalam mendukung kemajuan NTB. Terlebih, provinsi berjuluk Bumi Gora ini terus berkembang dengan banyaknya lapangan pekerjaan untuk sektor pariwisata. "Ya kita berharap para remaja ini bisa mengisi ruang-ruang dari lapangan kerja yang ada di NTB," kata Wahyu menegaskan.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Spanyol Taklukkan Iran 1-0

Kamis , 21 June 2018, 03:21 WIB