Tuesday, 16 Ramadhan 1440 / 21 May 2019

Tuesday, 16 Ramadhan 1440 / 21 May 2019

 

Megibung, Wujud Syukur Muslim Bali Tiap Sepuluh Hari Puasa

Rabu 15 May 2019 23:34 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Alquran/Ilustrasi

Alquran/Ilustrasi

Tradisi Megibung sudah berjalan ratusan tahun di Bali.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR— Umat Islam yang tinggal di kawasan Kepaon, Denpasar, Bali, Rabu (15/5) petang, melaksanakan tradisi Megibung di Masjid Al-Muhajirin untuk mempererat persaudaraan umat.

Tradisi Megibung yang dilaksanakan setelah 10 hari menjalankan ibadah puasa itu diikuti ratusan Muslim dari berbagai usia, termasuk anak-anak. Tradisi Megibung(makan bersama) itu diadakan di masjid.

Baca Juga

Buka bersama itu dilakukan dengan menu yang sudah disediakan oleh warga seperti takjil berupa es sirup, kue basah, dan nasi lengkap dengan lauk. Warga tampak bersama-sama menyantap hidangan menu berbuka puasa.

Padani, tokoh masyarakat, menjelaskan tradisi Megibung ini bertujuan mempererat tali silaturahim dan juga sebagai rasa syukur bahwa sudah mengkhatamkan Alquran dari hari pertama sampai 10 hari atau khatam dalam 10 hari.

"Jadi, tradisi makan bersama sesuai dengan budaya Bali itu dilaksanakan tiga kali setiap 10 hari dari hari ke-10, hari ke-20, dan hari ke-30 puasa. Tradisi itu sudah dilakukan di sini sejak ratusan tahun lalu," katanya.

Robi, siswa SD, mengaku, selalu mengikuti tradisi Megibung ini setiap bulan puasa tiba. "Seru ikut Tradisi Megibung ini tiap tahunnya, terasa enak makan sama teman-teman sewaktu berbuka puasa. Ini saya lakukan tiap tahunnya," katanya.

Hal yang sama juga dilakukan Jamaah Musholla Al Hidayah Gatsu(Gatot Subroto) VI, Banjar Teruna Sari, Dauh Puri Kaja, Denpasar Utara, Kota Denpasar, Bali.

Setelah shalat tarawih, puluhan warga berkumpul di rumah H Mashur untuk makan bersama dengan menu makanan yang disiapkan secara bersama-sama pula. Ada yang membawa nasi, ada yang membawa bebek goreng, ada yang membawa es, ada yang membawa kerupuk, dan sebagainya.

"Kami tidak ada tujuan apa-apa, selain untuk mempererat persaudaraan. Yang penting itu bukan makan-nya, tapi bisa kumpul bersama dan makan bersama itu membuktikan kerukunan dan kebersamaan diantara umat Islam di sekitar musholla sini," kata H Mashur yang rumahnya tidak jauh dari Mushala Al Hidayah Gatsu itu.

Acara yang diawali dengan doa yang dipimpin H Taufik, lalu jamaah makan secara swalayan hingga usai, lalu sebagian melanjutkan tadarus Alquranan di mushala.

Selama Ramadhan, Mushala Al Hidayah Gatsu, Denpasar, melaksanakan tadarus Alquran setelah shalat tarawih, namun menjelang shalat Maghrib juga ada buka bersama dengan takjil yang dikirim oleh umat Islam di sekitar mushala kepada pengurus. 

 

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES