Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Covid-19 Secara Nasional Turun, Kasus Tinggi Ada di Papua dan Lampung

Senin 18 Apr 2022 15:55 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, kasus Covid-19 secara nasional mengalami penurunan baik di Jawa-Bali maupun luar Jawa Bali masing-masing 57 persen dan 42 persen.

Ilustrasi. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, kasus Covid-19 secara nasional mengalami penurunan baik di Jawa-Bali maupun luar Jawa Bali masing-masing 57 persen dan 42 persen.

Foto: www.freepik.com
Saat ini, Airlangga mengatakan, ada 60.475 kasus aktif dan 602 kasus harian.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, kasus Covid-19 secara nasional mengalami penurunan baik di Jawa-Bali maupun luar Jawa Bali masing-masing 57 persen dan 42 persen. Saat ini, Airlangga mengatakan, ada 60.475 kasus aktif dan 602 kasus harian.

"Ini sudah turun dibandingkan dengan April yang lalu, itu sekitar 99 persen untuk kasus seharian dan 90 persen untuk kasus aktif dan tingkat bed occupancy rate (BOR) rata-rata 4 persen," ujar Airlangga dalam konferensi pers usai Rapat Terbatas dengan Presiden Joko Widodo, Senin (18/4).

Baca Juga

Airlangga mengungkapkan kasus tinggi di luar Jawa Bali saat ini hanya ada di Papua dan Lampung. "Di Papua masih 12 ribu kasus aktif, di Lampung 7.400. sedangkan yang lain sudah angkanya, Sumatera Barat 2.500 yang lain dibawah 1.000," kata Airlangga.

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) ini mengatakan, untuk reproduksi efektif saat ini juga relatif terkendali dimana di berbagai pulau rata-rata sudah di angka satu. Bahkan di Sulawesi sudah turun ke 0,99. 

 

Sementara, untuk capaian vaksinasi di luar Jawa Bali itu angkanya juga terus meningkat. Untuk daerah yang dosis pertamanya di bawah 70 persen hanya Papua Barat dan Papua. Sedangkan untuk dosis kedua dibawah 70 persen adalah Kalimantan Barat, NTT Gorontalo, seluruh Sulawesi Maluku Utara, Maluku, Papua Barat dan papua.

 

"Yang dibawa 50 persen hanya di Maluku, Papua Barat dan Papua," kata Airlangga.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA