Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

UEA Kecam Penyerangan Israel di Masjid Al Aqsa

Sabtu 16 Apr 2022 10:06 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Ani Nursalikah

FILE - Dalam foto arsip 18 Juni 2021 ini, pasukan keamanan Israel mengambil posisi selama bentrokan dengan warga Palestina di depan Masjid Kubah Batu di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem. Warga Palestina dan pemukim Yahudi saling melemparkan batu, kursi, dan kembang api semalaman di lingkungan Yerusalem yang tegang di mana kelompok pemukim berusaha mengusir beberapa keluarga Palestina, kata para pejabat Selasa, 22 Juni. UEA Kecam Penyerangan Israel di Masjid Al Aqsa

FILE - Dalam foto arsip 18 Juni 2021 ini, pasukan keamanan Israel mengambil posisi selama bentrokan dengan warga Palestina di depan Masjid Kubah Batu di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem. Warga Palestina dan pemukim Yahudi saling melemparkan batu, kursi, dan kembang api semalaman di lingkungan Yerusalem yang tegang di mana kelompok pemukim berusaha mengusir beberapa keluarga Palestina, kata para pejabat Selasa, 22 Juni. UEA Kecam Penyerangan Israel di Masjid Al Aqsa

Foto: AP/Mahmoud Illean
UEA menegaskan Israel harus menghormati hak warga Palestina untuk menjalankan ibadah.

REPUBLIKA.CO.ID, ABU DHABI -- Uni Emirat Arab (UEA) mengutuk keras penyerbuan pasukan Israel di Masjid Al Aqsa hingga mengakibatkan sejumlah warga sipil Palestina cedera, Jumat (15/3).

Melansir laman Emirates News Agency, Sabtu (16/4/2022), Kementerian Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional (MoFAIC) menggarisbawahi perlunya pengendalian diri dan perlindungan bagi jamaah. Selain itu, menekankan posisi UEA bahwa Israel harus menghormati hak warga Palestina untuk menjalankan ritual keagamaan mereka dan menghentikan setiap praktik yang melanggar kesucian Masjid Al Aqsa.

Baca Juga

UEA menggarisbawahi perlunya menghormati peran penjagaan Kerajaan Hashemite Yordania sesuai dengan hukum internasional dan konteks sejarah yang ada dan tidak mengkompromikan otoritas wakaf Yerusalem yang mengelola urusan Masjid Al Aqsa.

UEA menekankan perlunya mendukung semua upaya regional dan internasional untuk memajukan proses perdamaian di Timur Tengah. Mereka juga menggarisbawahi perlunya mengakhiri praktik ilegal Israel yang mengancam solusi dua negara dan pembentukan negara Palestina merdeka di perbatasan 1967 dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.

Sebelumnya, Pasukan Israel menyerbu kompleks Masjid Al Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki dengan petugas medis melaporkan setidaknya 158 warga Palestina terluka dalam kekerasan berikutnya ketika ratusan ditahan. Organisasi Wakaf Islam yang menjalankan situs tersebut mengatakan polisi Israel mulai sebelum fajar pada Jumat ketika ribuan jamaah berkumpul di masjid untuk sholat subuh.

Video yang beredar online menunjukkan warga Palestina melempar batu dan polisi menembakkan gas air mata dan granat kejut. Yang lain menunjukkan jamaah membarikade diri mereka di dalam masjid di tengah apa yang tampak seperti awan gas air mata.

http://wam.ae/en/details/1395303039840

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA