Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

9 Gejala Omicron Tersering pada Orang yang Sudah Divaksinasi

Sabtu 16 Apr 2022 06:30 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Sakit kepala (ilustrasi). Gejala omicron dan selesma cukup mirip. Namun, jika keluhan itu didahului oleh rasa lelah dan pening atau seperti akan pingsan, penderita kemungkinan terkena Covid-19 akibat infeksi SARS-CoV-2 varian omicron.

Sakit kepala (ilustrasi). Gejala omicron dan selesma cukup mirip. Namun, jika keluhan itu didahului oleh rasa lelah dan pening atau seperti akan pingsan, penderita kemungkinan terkena Covid-19 akibat infeksi SARS-CoV-2 varian omicron.

Foto: www.freepik.com.
Orang yang sudah divaksinasi Covid-19 cenderung mengalami gejala mirip pilek.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seperti halnya varian-varian lain, omicron juga dapat memicu timbulnya beragam gejala Covid-19. Pada individu yang sudah divaksinasi lengkap dan terinfeksi omicron, ada sembilan gejala Covid-19 yang tampak lebih sering muncul dibandingkan gejala lainnya.

Kedelapan gejala di antaranya diketahui melalui sebuah studi di Norwegia yang telah dipublikasikan dalam jurnal Eurosurveillance. Menurut studi ini, ada delapan gejala Covid-19 yang paling sering muncul pada individu yang sudah vaksinasi lengkap dan terinfeksi omicron.

Baca Juga

Kedelapan gejala tersebut adalah sebagai berikut:

- batuk

- hidung beringus

- lelah

- nyeri tenggorokan

- sakit kepala

- nyeri otot

- demam

- bersin

Batuk, hidung beringus, dan lelah merupakan yang paling sering muncul. Di antara kedelapan gejala tersebut, bersin dan demam lebih jarang muncul.

Ada satu gejala omicron lain yang juga cukup umum ditemukan. Seperti dilansir Express, gejala tersebut adalah mual.

Menurut para ahli, kesembilan gejala kunci omicron ini memberikan tantangan tersendiri. Karena tak seperti gejala kehilangan indra penciuman atau perasa yang khas, kesembilan gejala kunci omicron merupakan gejala yang sangat umum dan mirip seperti gejala pilek sehingga sulit dibedakan.

Bahkan, menurut Profesor Tim Spector dari King's College, sekitar setengah dari kasus pilek baru kemungkinan adalah kasus Covid-19. Meski gejala omicron dan selesma cukup mirip, ada dua tanda peringatan awal yang bisa membantu membedakan keduanya.

Menurut Dr Angelique Coetzee dari South African Medical Association, dua tanda peringatan awal tersebut adalah rasa lelah dan pening atau seperti akan pingsan. Individu yang mengalami gejala seperti pilek dan disertai gejala lelah atau seperti akan pingsan perlu mewaspadai kemungkinan terkena Covid-19.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA