Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

CanSino Dapat Persetujuan Uji Klinis mRNA

Selasa 05 Apr 2022 12:08 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Vaksin Covid-19 (ilustrasi). Pengembang vaksin asal China CanSinoBio mendapatkan persetujuan uji klinis.

Vaksin Covid-19 (ilustrasi). Pengembang vaksin asal China CanSinoBio mendapatkan persetujuan uji klinis.

Foto: PxHere
Pengembang vaksin asal China CanSinoBio mendapatkan persetujuan uji klinis

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING - Pengembang vaksin asal China CanSinoBio mendapatkan persetujuan untuk melaksanakan uji klinis vaksin Covid-19 berbasis mRNA di negara berpenduduk terbanyak di dunia itu. Persetujuan tersebut didapat di tengah terjadinya lonjakan kasus Covid-19 varian Omicron.

Hasil uji pra-klinis menunjukkan bahwa vaksin mRNA Covid-19 CanSinoBio dapat memicu tingkat antibodi penetral terhadap beberapa varian SARS-CoV-2 yang diidentifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), termasuk varian Omicron. Demikian pernyataan CanSino di laman resminya, Senin (4/4/2022).

Baca Juga

Uji klinis tersebut diajukan sejak Juli 2021 oleh CanSino Shanghai yang memang difokuskan untuk mengembangkan vaksin berbasis mRNA. Saat lonjakan kasus Covid-19 terjadi di beberapa wilayah di China, seperti Shanghai, Jilin, dan Beijing, penelitian dan pengembangan vaksin lebih cepat mendapatkan persetujuan dari otoritas setempat.

China sebelumnya mengembangkan vaksin Covid-19 berbasis inaktif, seperti yang sudah diproduksi secara massal oleh Sinopharm dan Sinovac. Bedanya dengan inaktif, mRNA adalah jenis vaksin yang menggunakan molekul alamiah untuk mengaktifkan respons imun.

Sinopharm dan tujuh perusahaan farmasi lainnya di China kini turut pula mengembangkan vaksin mRNA. Vaksin booster hisap yang dikembangkan oleh CanSinoBio menimbulkan respons imun yang kuat terhadap varian Omicron, sebagaimana data yang diterbitkan medRvix pada 10 Maret.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA