Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

PM Pakistan Sebut Amerika Berupaya Menggulingkannya dari Kekuasaan

Sabtu 02 Apr 2022 07:39 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam / Red: Agung Sasongko

Dalam gambar yang diambil dari video yang disediakan oleh UN Web TV, Imran Khan, Perdana Menteri Pakistan, berbicara dari jarak jauh pada sesi ke-76 Majelis Umum PBB dalam pesan yang direkam sebelumnya, Jumat 24 September 2021 di markas besar PBB.

Dalam gambar yang diambil dari video yang disediakan oleh UN Web TV, Imran Khan, Perdana Menteri Pakistan, berbicara dari jarak jauh pada sesi ke-76 Majelis Umum PBB dalam pesan yang direkam sebelumnya, Jumat 24 September 2021 di markas besar PBB.

Foto: UN Web TV via AP
Khan mengklaim Pakistan menerima surat dari Amerika Serikat

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD–Perdana Menteri (PM) Pakistan Imran Khan menyebut Amerika Serikat sedang berupaya untuk menggulingkannya dari kekuasaan. Tuduhan ini disebutnya terkait dengan mosi tidak percaya parlemen terhadapnya pada 3 April.

Dilansir dari The New Arab, Jumat (1/4/2022), Khan membuat pernyataan itu pada Kamis (31/3/2022) dalam pidato televisi 40 menit yang disiarkan secara nasional.  Selama pidatonya, Khan mengklaim Pakistan menerima surat dari Amerika Serikat yang dengan cepat dia revisi menjadi "negara asing" yang berusaha mencopotnya dari jabatannya.

Baca Juga

“Jika mosi tidak percaya berhasil, kami akan memaafkan Anda. Jika tidak berhasil, dan Imran Khan tetap menjadi perdana menteri, maka Pakistan akan berada dalam situasi yang sulit,” tulis surat tersebut kepada Khan. 

Khan mengatakan partai-partai oposisi, yang menuduhnya melakukan pemerintahan yang buruk dan kebijakan ekonomi yang buruk, mengajukan mosi tidak percaya atas perintah Amerika Serikat.

Kemudian, menanggapi klaim Khan, juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa tuduhan itu tidak benar. "Sama sekali tidak ada kebenaran atas tuduhan itu,"jelasnya.

Partai-partai oposisi Pakistan yang biasanya terpecah telah mengesampingkan perbedaan mereka untuk menggulingkan Khan sebagai perdana menteri negara itu.  Meningkatnya inflasi yang diperburuk oleh perang Rusia di Ukraina serta hilangnya dukungan dari militer dan sekutu politik telah menempatkan Khan dalam posisi rentan menjelang pemungutan suara hari Ahad nanti.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA