Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Finger Clubbing Jadi Satu Ciri Kanker Paru-Paru, Apa Itu?

Senin 28 Mar 2022 20:32 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nora Azizah

Pakar minta waspadai kanker paru-paru apabila memiliki kondisi 'finger clubbing'.

Pakar minta waspadai kanker paru-paru apabila memiliki kondisi 'finger clubbing'.

Foto: www.freepik.com
Pakar minta waspadai kanker paru-paru apabila memiliki kondisi 'finger clubbing'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kanker paru-paru adalah jenis kanker paling umum ketiga di AS, serta satu-satunya yang paling mematikan. Menurut CDC, kondisi itu sebagian karena gejalanya biasanya tidak muncul sampai stadium lanjut. Untuk alasan ini, para ahli mendesak masyarakat untuk mempelajari satu tanda awal kanker paru-paru, yang sering tidak dikenali oleh pasien.

Ahli mengatakan, ada cara sederhana untuk menguji apakah sudah waktunya untuk berbicara dengan dokter. Berikut gejala mengejutkan yang dapat menunjukkan diagnosis kanker paru-paru.

Baca Juga

Kebanyakan orang tahu untuk mewaspadai gejala pernapasan, ketika membahas kanker paru-paru. Namun, ada gejala lain yang sedikit diketahui bisa menandakan masalah paru-paru, yaitu finger clubbing atau ujung jari membulat seperti gelembung. Anda mungkin mengenali gejala ini dengan munculnya ujung jari yang bulat, dan dalam banyak kasus, kuku pasien akan melengkung ke bawah. Meskipun tidak selalu terkait dengan kanker paru-paru, hal ini dianggap sebagai penyebab paling umum dari kuku jari

Jika Anda melihat gejalanya, dokter kemungkinan akan melakukan serangkaian tes untuk menentukan penyebab pastinya. "Setiap dokter yang melihat seseorang mengalami clubbing akan tahu bahwa mereka mungkin memiliki semacam penyakit paru-paru, penyakit jantung, atau penyakit gastrointestinal," kata seorang ahli bedah toraks dan anggota First California Physician Partners, Eric Presser dilansir Best Life, Senin (28/3/2022).

Para ahli mengatakan ada satu cara untuk menguji jari clubbing di rumah. Untuk mencobanya, tekan kuku pada kedua jari telunjuk secara bersamaan. Jika Anda tidak dapat melihat celah cahaya berbentuk berlian di antara kuku, itu bisa menjadi tanda bahwa Anda memiliki jari clubbing atau kondisi yang mendasarinya.

Menurut American Cancer Society (ACS), kebanyakan orang dengan kanker paru-paru tidak akan mengalami gejala sampai kanker telah menyebar. Namun, jika Anda melihat gejala awal, penting untuk membicarakannya dengan dokter segera karena pengobatan pada tahap ini dianggap lebih efektif.

Selain jari clubbing, ACS mencatat bahwa gejalanya mungkin termasuk batuk yang tidak kunjung hilang atau memburuk, batuk darah atau dahak berwarna karat, nyeri dada yang memburuk dengan pernapasan dalam, suara serak, kehilangan nafsu makan, atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, sesak napas, kelelahan, infeksi kronis seperti bronkitis dan pneumonia, dan mengi. Pada kasus kanker stadium lanjut, pasien mungkin juga mengalami nyeri tulang, masalah sistem saraf, penyakit kuning, atau pembengkakan kelenjar getah bening.

Namun, clubbing juga disebabkan oleh kondisi lain ini. Jari clubbing bisa menjadi tanda kanker paru-paru dengan atau tanpa gejala tambahan. Namun, itu juga telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan lain yang juga dapat mengurangi jumlah oksigen dalam darah. Beberapa di antaranya termasuk kondisi paru-paru non-kanker, seperti infeksi paru-paru kronis, abses paru-paru, dan penyakit paru-paru interstisial.

Selain itu, jari clubbing dapat disebabkan oleh kondisi jantung tertentu, termasuk penyakit jantung bawaan, fibrosis paru, dan endokarditis (infeksi pada lapisan bilik atau katup jantung). Kondisi lain yang telah dikaitkan dengan jari clubbing, termasuk penyakit celiac, sirosis hati, penyakit graves, tiroid yang terlalu aktif, dan disentri. 

Bentuk kanker tertentu lainnya dapat menyebabkan clubbing, seperti kanker hati, saluran pencernaan, dan limfoma hodgkin. Mengingat berbagai kemungkinan penyebabnya, maka penting untuk berbicara dengan dokter jika Anda tidak dapat melihat celah di antara kuku. 

“Namun, orang tidak perlu panik jika mereka melakukan clubbing," ujar Presser.

Dia menyarankan jika Anda mengalami perubahan ini, maka pastikan berbicara dengan dokter tentang beberapa kemungkinan potensial itu.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA