Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Fasilitas Vaksin Booster di Malang tak Semasif Tahun Lalu

Senin 28 Mar 2022 15:54 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Ilham Tirta

Warga mengikuti vaksin booster Covid-19 (ilustrasi).

Warga mengikuti vaksin booster Covid-19 (ilustrasi).

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Pemda diharapkan menambah fasilitas booster yang kini dibuhkan masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Pemerintah mewajibkan masyarakat mendapatkan vaksinasi booster jika hendak melakukan mudik. Namun, masalah fasilitas vaksinasi booster di daerah masih minim sehingga menyulitkan masyarakat.

Warga Kabupaten Malang, Arifin menilai penyediaan fasilitas vaksinasi booster tidak semasif tahun lalu. Dia harus berusaha sedikit lebih keras untuk bisa mendapatkan informasi jadwal vaksinasi booster. "Tidak seperti kemarin pas vaksin dosis satu atau dua," kata Arifin kepada Republika.co.id, Senin (28/3/2022).

Baca Juga

Menurut Arifin, jadwal vaksinasi Covid-19 lebih masif pada tahap sebelumnya. Saat itu, hampir semua organisasi, instansi, dan sebagainya menyediakan fasilitas tersebut. Bahkan, sosialisasi yang disampaikan untuk vaksinasi sangat rutin dibandingkan saat ini.

Arifin berharap informasi jadwal vaksinasi booster bisa lebih dimasifkan lagi ke depannya. Pasalnya, vaksin ini menjadi syarat wajib yang harus dipenuhi apabila hendak mudik ke kampung halaman pada libur Idul Fitri 2022. "Semoga sosialisasinya lebih ditingkatkan lagi saja," kata dia.

Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan, pemerintah terus mendorong peningkatan capaian vaksinasi masyarakat baik vaksin dosis kedua maupun booster menjelang Ramadhan. Salah satu caranya, pemerintah ingin menjadikan vaksin booster atau dosis ketiga sebagai syarat untuk mudik lebaran.

"Kemudian juga booster, bahkan nanti booster itu kita ingin jadikan sebagai syarat kalau nanti orang mau mudik," kata Wapres di sela kunjungan kerjanya ke Pesantren al-Ittifaq, Kecamatan Rancabali, Kabupaten Bandung, Selasa (22/3/2022).

Wapres mengatakan, selain vaksinasi sudah lengkap atau dua kali dosis, masyarakat yang ingin mudik harus sudah di-booster. Jika wacana itu direalisasikan, masyarakat yang ingin mudik dan sudah divaksinasi booster tidak perlu melakukan tes RT PCR maupun swab antigen.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA