Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Pos Indonesia Gandeng Pesantren, Kembangkan MyPos dan O-Ranger

Ahad 27 Mar 2022 14:21 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Launching Agen MyPos Solahul Rahmat dan kick off peluncuran O-Ranger Santri 

Launching Agen MyPos Solahul Rahmat dan kick off peluncuran O-Ranger Santri 

Foto: istimewa
Agen MyPos merupakan konsep mitra bisnis yang dikembangkan Pos Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--PT Pos Indonesia (Persero) terus melakukan penetrasi jaringan dengan membidik komunitas pesantren. 

Menurut Direktur Bisnis Kurir dan Logistik PT Pos Indonesia Siti Choiriana,  langkah ini dilakukan dengan pembukaan Agen MyPos Solahul Rahmat dan kick off peluncuran O-Ranger Santri di Deltasari, Sidoarjo, Jawa Timur, akhir pekan ini.  Hadir beserta jajaran manajemen Pos Indonesia lainnya, serta para kyai NU dari Sidoarjo. 

Baca Juga

SVP Retail Business PT Pos Indonesia (Persero) Makky M Makmur mengatakan, launching Agen MyPos Solahul Rahmat dan kick off peluncuran O-Ranger Santri adalah kelanjutan dari Pos Go to Pesantren. Di mana, PT Pos Indonesia masuk ke pesantren membangun jiwa entrepreneurship di kalangan santri. 

"Jadi ini adalah upaya kami membangun jiwa entrepreneurship di lingkungan pesantren melalui Agen MyPos dan O-Ranger Santri. Mereka menjadi mitra kita, bersama-sama membangun ekonomi pesantren," ujar Makky dalam siaran persnya, Ahad (27/3).

Saat ini, kata dia, pihaknya terus melakukan penambahan Agen MyPos. Rencananya, dalam waktu dekat ada 60 agen yang akan bergabung. Tahun lalu, Pos Indonesia mencatat ada 600 agen MyPos yang telah telah menjadi bagian Pos Indonesia. 

Diketahui, Agen MyPos merupakan konsep mitra bisnis yang dikembangkan Pos Indonesia bagi komunitas atau pribadi. Nantinya, Agen MyPos akan memiliki keleluasaan membangun gerai MyPos.  Gerai MyPos didesain dengan tampilan menarik, kekinian, dan fresh look, sesuai dengan karakter kalangan milenial. MyPos dibuat berbeda dengan gerai atau kantor Pos lainnya.  

Gerai MyPos berlokasi di titik atau lokasi dimana banyak dikunjungi kalangan milenial, seperti mal, pusat perbelanjaan, kafe, atau tempat kongkow hingga pusat aktivitas masyarakat lainnya. MyPos tak hanya hadir sebagai layanan kurir, logistik, dan berbagai layanan jasa keuangan lainnya, tetapi diharapkan menjadi pusat bisnis dan transaksi ekonomi. 

Sementara menuruyDirektur Bisnis Kurir dan Logistik PT Pos Indonesia Siti Choiriana yang akrab disapa Ana, tak sekadar tampilan yang kekinian, jam operasional gerai MyPos juga lebih lama. Setiap gerai akan melayani pelanggan mulai pukul 06.00 hingga 22.00. Panjangnya jam operasional MyPos ini diharapkan semakin memudahkan konsumen melakukan pengiriman barang. "Ini yang membedakan gerai MyPos dengan agen atau kantor layanan Pos lainnya. Kami berharap, gerai ini bisa menjawab kebutuhan milenial dalam melakukan pengiriman barang dan mengakses layanan Pos Indonesia lainnya," katanya.

Selain gerai, kata dia, Pos Indonesia juga mengembangkan platform online MyPos. Platform ini dikhususkan bagi agen atau pemilik gerai yang bergabung menjadi agen MyPos. Platform ini menjadi penghubung antara Pos Indonesia dengan pemilik gerai. "Ini akan memudahkan pemilik gerai MyPos dalam melayani pelanggan. Semua layanan Pos Indonesia bisa diakses secara cepat dan mudah melalui platform online MyPos," katanya.

Sementara O-Ranger Santri, menurut Ana, adalah kurir yang memaksimalkan SDM dari kalangan santri. Mereka nantinya akan menjadi kurir untuk platform PosAja. PosAja menjadi solusi bagi masyarakat untuk mengirimkan barang dari rumah melalui handphone.

"O-Ranger Santri adalah upaya Pos Indonesia membangun jiwa entrepreneur di kalangan santri. Ini juga upaya kami menggerakkan ekonomi masyarakat di lingkungan pesantren," imbuh Ana. 

Diketahui, aplikasi PosAja melayani pengiriman dalam kota dengan jaminan 3 jam sampai. Konsumen juga bisa memilih berbagai layanan kiriman reguler, pengiriman expres ke seluruh daerah di Indonesia, dan layanan lainnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA