Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Kampus Itera Luncurkan Mobil Desa Berbahan Bakar Minyak Sawit Murni

Ahad 27 Mar 2022 07:06 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Pemandangan dari dekat buah kelapa sawit yang baru dipanen di perkebunan kelapa sawit di Deliserdang, Sumatera Utara 15 Maret 2022.

Pemandangan dari dekat buah kelapa sawit yang baru dipanen di perkebunan kelapa sawit di Deliserdang, Sumatera Utara 15 Maret 2022.

Foto: EPA-EFE/DEDI SINUHAJI
Minyak sawit tidak harus dikonversi menjadi biodiesel terlebih dulu.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Institut Teknologi Sumatera (Itera) resmi meluncurkan mobil desa berbahan bakar minyak sawit murni yang diberi nama Combustion Engine Palm Oil Vehicle atau CEPOV Itera-1. Peluncuran mobil ini untuk menjawab kebutuhan transportasi desa yang ramah lingkungan.

"CEPOV Itera-1 yang dibuat oleh tim dosen dan mahasiswa program studi teknik mesin dengan memanfaatkan minyak nabati sebagai bahan bakar untuk menggantikan bahan bakar fosil," ujar Rektor Itera Mitra Djamal, Sabtu (26/2/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan CEPOV Itera-1 yang dirakit sejak November 2021 tersebut dirancang sesuai kebutuhan aktivitas masyarakat desa. Mobil ini dirancang untuk pengangkut hasil bumi, sehingga diharapkan kelak dapat membantu para petani.

Ia menyebutkan bahwa mobil bak terbuka (pick-up) dengan motor diesel berkapasitas 7.5 hp yang telah dimodifikasi ini, mampu beroperasi dengan kecepatan antara 20-50 km/jam."Di Sumatra ini basis masyarakat desa petani, jadi mobil ini dibuat agar mobilitas mereka lebih tinggi karena mereka tidak perlu lagi ke luar untuk cari bensin atau solar, karena dengan kelapa sawit yang dihasilkan sebagian bisa untuk bahan bakarnya," kata dia.

Ia mengatakan bahwa ke depan Itera pun akan menyempurnakan kendaraan ini dengan bekerjasama dengan pemerintah daerah ataupun pihak industri guna mengembangkan CEPOV-Itera-1 ini."Ini baru tahap awal ke depan kita akan coba bekerjasama dengan industri untuk mengembangkannya dan di pasarkan ke desa-desa yang tentunya dengan harga terjangkau," kata dia.

Ketua Tim Pembuat CEPOV Itera-1, Rico Aditia Prahmana menyampaikan mobil ini memiliki keistimewaan dalam pemanfaatan minyak sawit murni sebagai bahan bakar. Berdasarkan hasil uji Laboratorium Konversi Energi ITERA, mobil CEPOV ITERA-1 dapat menempuh jarak sejauh 10 km dalam setiap 1 liter bahan bakar minyak sawit murni yang digunakan.

Dalam proses produksinya, minyak sawit murni yang dijadikan bahan bakar tidak harus melalui konversi menjadi biodisel, sehingga dapat menghemat biaya produksi. Pembuatan bahan bakar minyak sawit murni dilakukan melalui proses pengepresan biji sawit dan pemurnian berupa proses degumming untuk menghilangkan getah fosfolipid dan zat lain yang terbawa saat pengepresan.

Berdasarkan perlakuan di laboratorium, 1 Liter minyak sawit mentah atau CPO dapat menghasilkan sebanyak 800 ml atau 80 persen minyak sawit murni atau PPO. "Saat ini, CEPOV ITERA-1 yang telah selesai produksi tahap pertama atau full mechanic masih akan terus disempurnakan, hingga dapat benar-benar menjadi mobil desa ramah lingkungan dan sesuai kebutuhan," kata dia.

sumber : antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA