Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Pengertian Kekayaan Jiwa Menurut Ibnul Qayyim Al Jauziyah

Jumat 25 Mar 2022 15:32 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Pengertian Kekayaan Jiwa Menurut Ibnul Qayyim Al Jauziyah

Pengertian Kekayaan Jiwa Menurut Ibnul Qayyim Al Jauziyah

Foto: Abdan Syakura/Republika
Kekayaan jiwa juga bisa ditandai dengan adanya ketenangan hati.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kekayaan jiwa adalah keistiqamahan dan konsistensi jiwa di atas hal yang disenangi. Bersih dari ambisi kepentingan-kepentingan duniawiyah dan keterbebasan dari sikap riya. 

Imam Ibnul Qayyim Al-Jauziyah dalam kitab Menjadi Ahli Ibadah yang Kaya menjelaskan, keistiqamahan dan konsistensi jiwa di atas perintah agama yang dicintai Allah, menjauhi larangan agama. Keterlepasan jiwa dari kepentingan duniawiyah kadangkala merupakan kenikmatan jiwa dalam mengaktualisasikan diri dalam ubudiyah. 

Baca Juga

Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah SAW, "Ya Bilal, arihna bisshalat,". Yang artinya, "Wahai Bilal, rilekskan kami dengan shalat,". 

Kekayaan jiwa juga bisa ditandai dengan adanya ketenangan hati. Jiwa bisa berubah menjadi tenang dan damai tidak lain setelah sifat-sifatnya berganti dan tabiatnya berubah. Sebab hati menjadi kaya dan berkecukupan dengan cahaya kebenaran Allah yang sampai kepada relung hati dan jiwa. 

Ibnul Qayyim menjelaskan, ketika jiwa sudah sampai kepada keadaan ini maka jiwa menjadi kaya dan berkecukupan. Sehingga dia tidak lagi memiliki ambisi kepada syahwat yang merupakan sebab munculnya tindakan menerobos batasan-batasan yang amat dibenci dan dimurkai Allah. 

Sebab kefakiran jiwa kepada syahwat menjadi sebab jiwa enggan dan mengabaikan terhadap hal yang disenangi dan diperintahkan. Begitu juga sebaliknya, sikap jiwa yang mengabaikan hal-hal yang diperintahkan kepadanya menjadi sebab kefakirannya kepada syahwat.  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA