Warga Tulungagung Gotong-royong Singkirkan Material Longsor

Red: Muhammad Fakhruddin

Warga Tulungagung Gotong-royong Singkirkan Material Longsor (ilustrasi).
Warga Tulungagung Gotong-royong Singkirkan Material Longsor (ilustrasi). | Foto: Antara/Ampelsa

REPUBLIKA.CO.ID,TULUNGAGUNG -- Puluhan warga yang bermukim di kawasan kaki Gunung Wilis Kecamatan Sendang, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur bergotong-royong membersihkan timbunan tanah bercampur batu, lumpur serta potongan kayu yang menutup akses jalan utama di Kecamatan Sendang akibat guyuran hujan deras sehari sebelumnya, Rabu (23/3/2022).

Kerja bakti itu melibatkan berbagai unsur yang memiliki prosedur dan kewenangan tanggap darurat bencana, seperti BPBD, TNI, kepolisian hingga jajaran perangkat desa sekitar. Mereka tampak bahu-membahu menyingkirkan material longsor yang memutus akses jalan antarkecamatan dengan peralatan cangkul dan sekop.

Tak satupun alat berat dikerahkan untuk melakukan normalisasi jalur menuju Kota Kecamatan Sendang itu. "Alhamdulillah, sebagian besar material longsor berhasil disingkirkan setelah tiga jam gotong-royong," kata perangkat Desa Sendang Bambang Pujianto di Tulungagung.

Bencana longsor di jalan raya Sendang ini terjadi pada Rabu (23/3) sore sekitar pukul 17.00 WIB. Hujan deras yang terus mengguyur kawasan lereng Gunung Wilis sejak tiga jam sebelumnya, membuat tanah tebing di atas akses jalan raya Sendang bergerak dan terjadilah longsor dengan volume besar.

Baca Juga

Akibat tertutupnya jalan utama ini, warga yang hendak menuju Desa Sendang terpaksa harus memutar sejauh tiga kilometer, dengan kondisi jalan yang rusak. Demikian pula sebaliknya. Titik longsor berada pada daerah yang semula rawan longsor.

Apalagi jika turun hujan deras, warga selalu was-was akan terjadi longsor. "Ada lima titik yang longsor," katanya.

Dikonfirmasi terpisah, Danramil Sendang, Kapten Armed Sugiharto di lokasi kejadian menjelaskan, selain di Nyawangan ada dua titik lainnya. l yang juga terjadi tanah longsor. Titik itu ada di Desa Krosok dan Desa Tugu.

Sugiharto mengatakan, untuk menyingkirkan material longsor ini, pihaknya menawarkan pada pemerintah desa setempat untuk mengerahkan alat berat. Namun pemerintah Desa Nyawangan memilih untuk menggerakkan warganya untuk kerja bakti. "Hasil koordinasi warga sanggup dikerahkan untuk kerja bakti," katanya.

Tertutupnya jalan ini membuat kegiatan ekonomi warga terganggu. Apalagi sebagian warga sekitar mengandalkan jalan ini untuk mengirimkan produksi susu sapike pengepulnya. "Ya itu pasti, karena tidak bisa dilalui," ucapnya. 

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Terkait


Aceh Utara Kembangkan Budi Daya Tembakau

Polres Sumenep Terjunkan Personel ke Lokasi Longsor

Banjir dan Tanah Longsor Terjang Sejumlah Kecamatan di Kota Balikpapan    

Wagub Jatim Tinjau Area Tanah Longsor di Tol Pandaan-Malang

Semua Kecamatan di Kabupaten Sukabumi Berstatus Zona Merah Bencana

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark