Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Junta Myanmar Bantah Genosida Rohingya

Kamis 24 Mar 2022 20:23 WIB

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Esthi Maharani

Warga muslim rohingya menunggu penyaluran bantuan berupa paket makanan di Kamp Pengungsi Rohingya di Propinsi Sittwe, Myanmar.

Warga muslim rohingya menunggu penyaluran bantuan berupa paket makanan di Kamp Pengungsi Rohingya di Propinsi Sittwe, Myanmar.

Foto: Edwin Dwi Putranto/Republika
Myanmar membantah melakukan tindakan kekerasan hingga genosida Rohingya

REPUBLIKA.CO.ID, NAYPYIDAW - Junta Myanmar membantah melakukan tindakan kekerasan hingga genosida terhadap etnis muslim Rohingya selama operasi 2017 di negara bagian Rakhine. Menurut juru bicara junta Zaw Min Tun pada Kamis (24/3/2022), kejahatan mungkin telah dilakukan oleh personel pada tingkat individu.

Kemarin, Pemerintah Myanmar yang kini dipegang junta menolak tegas penetapan Amerika Serikat (AS) bahwa militer Myanmar melakukan genosida terhadap minoritas Muslim Rohingya yang sebagian besar Muslim. Myanmar, katanya, tidak pernah memiliki niat apalagi terlibat dalam tindakan genosida. Bagi Myanmar, genosida yang diumumkan AS bermotivasi politik dan sama saja dengan mencampuri urusan dalam negeri negara berdaulat.

"Narasi yang disebutkan dalam pidato Menteri Luar Negeri (Antony Blinken) ditemukan jauh dari kenyataan dan referensi yang dibuat juga dari sumber yang tidak dapat diandalkan dan tidak dapat diverifikasi," kata Kementerian Luar Negeri Myanmar dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa malam.

Pernyataan tersebut muncul setelah Blinken mengumumkan penetapan tersebut pada Senin. AS menggambarkan kekejaman terhadap minoritas mayoritas Muslim meluas dan sistematis.

Washington menilai, ada bukti jelas terkait upaya “penghancuran” kelompok minoritas tersebut. Militer Myanmar berulang kali telah membantah melakukan genosida terhadap Rohingya. Rohingya kerap ditolak kewarganegaraannya di Myanmar. Militer berdalih mengatakan sedang melakukan operasi melawan teroris pada 2017.

Sebuah misi pencari fakta PBB menyimpulkan pada 2018 bahwa kampanye militer termasuk tindakan genosida. Namun Washington pada saat itu menyebut kekejaman tersebut sebagai pembersihan etnis, sebuah istilah yang tidak memiliki definisi hukum di bawah hukum pidana internasional.

"Ini benar-benar memberi sinyal kepada dunia dan terutama kepada para korban dan penyintas dalam komunitas Rohingya dan secara lebih luas bahwa Amerika Serikat mengakui gawatnya apa yang terjadi," kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri kedua tentang pengumuman Blinken pada Senin.

Penentuan genosida tidak secara otomatis melepaskan tindakan hukuman AS. Sejak Perang Dingin, Departemen Luar Negeri AS telah secara resmi menggunakan istilah itu enam kali untuk menggambarkan pembantaian di Bosnia, Rwanda, Irak dan Darfur, serangan ISIS terhadap Yazidi dan minoritas lainnya, dan yang terbaru tahun lalu, atas perlakuan Cina terhadap Uighur.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA