Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Pakar Sebut Serangan di Christchurch Bersifat Sistemik dan Islamofobia

Selasa 15 Mar 2022 10:41 WIB

Red: Esthi Maharani

Islamofobia adalah sejenis rasisme dan juga memiliki kaitan dengan nasionalisme kulit putih

Islamofobia adalah sejenis rasisme dan juga memiliki kaitan dengan nasionalisme kulit putih

Muslim tak dapat dilindungi dari Islamofobia jika memori kolektif tidak dibangun

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Seorang profesor sosiologi terkenal mengatakan serangan Christchurch adalah tindakan Islamofobia dan sistemik. Umat Islam harus membangun memori kolektif dalam menghadapi serangan semacam itu.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, Salman Sayyid, pakar anti-Islam dan anti-kolonial di Universitas Leeds Inggris, berbicara tentang Islamofobia pada peringatan 3 tahun serangan teroris 2019 yang menargetkan dua masjid di kota Christchurch, Selandia Baru.

Baca Juga

"Seringkali ketika serangan ini (seperti serangan Christchurch) dilakukan oleh sebagian besar rasis kulit putih, mereka selalu disajikan sebagai serangan terhadap individu yang sakit mental atau yang memiliki masalah pribadi, daripada melihatnya sebagai bagian dari proses sistemik dan sebagai serangan terhadap orang kulit berwarna di seluruh dunia di banyak tempat," kata Sayyid.

Apa yang terjadi di Christchurch adalah serangan Islamofobia karena "pembunuh membuatnya sangat jelas, (dengan) menyerang sebuah masjid, membunuh orang-orang pada sholat Jumat," ujar dia.

Merujuk pada kaitan antara rasisme dan Islamofobia, Sayyid menggarisbawahi bahwa Islamofobia adalah sejenis rasisme dan juga memiliki kaitan dengan "nasionalisme kulit putih".

Dia menambahkan bahwa apa yang dihadapi beberapa pelajar Afrika dan China di Ukraina selama evakuasi dengan kereta api di tengah perang Rusia di negara itu, adalah contoh lain dari tindakan semacam itu.

"Orang-orang ini (penyerang dalam Islamofobia), Anda dapat melihat dari situs web mereka, mereka berbagi ide yang sama. Orang-orang menindas Muslim. Misalnya, apa yang terjadi dengan Uighur di China. China berbicara tentang terorisme, ancaman dari radikalisasi. Pemerintah India berbicara tentang ancaman dari radikalisasi, menghilangkan hak kewarganegaraan dari Muslim," ujar dia.

Menyebutkan sikap serupa dari pemerintah Myanmar terhadap Muslim, dengan klaim "kelebihan populasi", Sayyid juga mengungkapkan perilaku pemerintah Prancis terhadap komunitas Muslim.

Menanggapi pertanyaan apakah umat Islam dapat membangun memori kolektif dalam menghadapi Islamofobia, Sayyid menekankan bahwa penting bagi masyarakat Muslim untuk membangun ini karena tidak satu pun dari serangan teror atau serangan Islamofobia adalah tindakan tunggal, melainkan bagian dari sistemik dan tindakan yang terhubung.

"Semua ini dibenarkan dan kemudian Anda melihat apa yang terjadi di Christchurch, Anda melihat semua ini dapat diringkas menjadi momen kekerasan itu, tetapi kekerasan itu tidak terjadi begitu saja, itu adalah segala sesuatu di latar belakang yang menghubungkan sesuatu," tambah dia.

Dalam menghadapi serangan dan sikap ini, Sayyid memperingatkan bahwa jika komunitas Muslim tidak membangun ingatan akan peristiwa ini, mereka tidak akan dapat memberi tahu anak-anak mereka tentang serangan semacam itu.

"Dan yang lebih penting, mereka tidak akan mampu melindungi Muslim dari serangan-serangan itu dan ini adalah sesuatu, tanggung jawab berat bagi kita semua."

Juga menanggapi pertanyaan tentang klaim yang menghubungkan Islamofobia dan integrasi Muslim, Sayyid menolak klaim tersebut, dengan memberikan contoh orang-orang Yahudi Jerman dan Muslim Bosnia.

"Dua komunitas yang paling terintegrasi di Eropa dalam 100 tahun terakhir mungkin adalah orang Yahudi Jerman dan Muslim Bosnia dan lihat apa yang terjadi pada mereka. Itu bukan karena mereka melakukan kekerasan," tambah Sayyid.

Dia juga mencatat perbedaan dalam keputusan dan sikap politisi Barat tentang penyeberangan perbatasan oleh pengungsi Suriah di masa lalu dan Ukraina dalam beberapa pekan terakhir.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pakar-sebut-serangan-di-christchurch-selandia-baru-bersifat-sistemik-dan-islamofobia/2535292
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA