Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

Aljazair Serukan Anggota OKI Bersatu

Selasa 15 Mar 2022 05:40 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Bilal Ramadhan

Logo Organisasi Konferensi Islam. Aljazair menyerukan para anggota OKI untuk bersatu di kancah internasional.

Logo Organisasi Konferensi Islam. Aljazair menyerukan para anggota OKI untuk bersatu di kancah internasional.

Foto: OIC
Aljazair menyerukan agar para anggota OKI bersatu di kancah internasional.

REPUBLIKA.CO.ID, ALJIR -- Ketua Parlemen Aljazair, Ibrahim Bougali meminta negara anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI) bersatu dalam barisan guna menghadapi keadaan rumit, dan berbahaya di kancah internasional. Hal ini ia sampaikan pada pembukaan pertemuan ke-47 Komite Eksekutif Persatuan Negara-negara Anggota OKI.

Bougali mengatakan, perkembangan politik, ekonomi dan sosial yang sedang disaksikan dunia sekarang membutuhkan negara-negara Islam untuk bersatu. Di samping itu juga mendukung solidaritas dan kerja sama untuk menghadapi tantangan di depan.

"Pertemuan negara-negara anggota OKI datang pada situasi yang rumit dan berbahaya di arena internasional, yang menyerukan kita untuk bertindak sebagai satu badan di bawah panji kerja sama Islam," kata Bougali dilansir dari laman Middle East Monitor pada Senin (14/3).

Dia menekankan, masalah Palestina merupakan tantangan pertama yang dihadapi negara-negara anggota dan mengharuskan mereka untuk sepenuhnya mendukung rakyat Palestina.

Hal ini untuk mendapatkan hak-hak mereka yang tidak dapat dicabut, termasuk pembentukan negara merdeka mereka di perbatasan tahun 1967, dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya.

Bougali mengungkapkan, upaya bersama juga diperlukan. Hal ini dilakukan untuk menegakkan prinsip-prinsip toleransi dan musyawarah yang diserukan Islam sebagai satu-satunya cara untuk menghalangi upaya perihal mengganggu, melenyapkan identitas dan mendistorsi nilai-nilai luhur Islam.

Adapun pertemuan OKI yang diadakan di Aljazair tersebut meliputi perwakilan dari Aljazair, Arab Saudi, Lebanon dan Oman (atas nama kelompok Arab), Iran, Bangladesh, Malaysia, dan Indonesia (atas nama kelompok Asia), Pantai Gading, Senegal,  Mozambik dan Kamerun (atas nama kelompok Afrika) dan Turki.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA