Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Menkes: Risiko Kematian Akibat Varian Delta Empat Kali Lebih Tinggi Dibandingkan Omicron

Senin 14 Mar 2022 20:20 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Reiny Dwinanda

Sejumlah petugas mengusung peti jenazah pasien Covid-19 di TPU Rorotan, Jakarta, Kamis (10/2/2022). Menurut data Kemenkes, risiko kematian pasien Covid-19 akibat varian delta empat kali lebih tinggi dibandingkan varian omicron.

Sejumlah petugas mengusung peti jenazah pasien Covid-19 di TPU Rorotan, Jakarta, Kamis (10/2/2022). Menurut data Kemenkes, risiko kematian pasien Covid-19 akibat varian delta empat kali lebih tinggi dibandingkan varian omicron.

Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Hasil riset Kemenkes menunjukkan risiko kematian akibat varian delta lebih tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengatakan, risiko kematian akibat terpapar Covid-19 dari infeksi SARS-CoV-2 varian delta lebih tinggi daripada varian omicron. Hal ini diketahui dari penelitian yang pemerintah lakukan terhadap pasien Covid-19 di Indonesia.

"Kami sudah melakukan penelitian terhadap pasien-pasien Covid yang meninggal dan kami sudah mengamati bahwa pasien Covid yang terkena varian delta memiliki empat kali risiko lebih tinggi untuk meninggal dibanding pasien omicron," kata Budi dalam konferensi pers secara daring, Senin (14/3/2022).

Baca Juga

Guna menekan angka pasien Covid-19 masuk rumah sakit serta meninggal, menurut Budi, hal terbaik yang bisa dilakukan adalah dengan percepatan vaksinasi. Vaksinasi Covid-19 terbukti mampu mengurangi risiko masuk rumah sakit dan meninggal, khususnya pada masyarakat kelompok rentan, yakni lanjut usia dan pengidap komorbid.

Budi meminta kepada masyarakat kelompok rentan untuk segera mendapatkan vaksin Covid-19 secara lengkap. Bahkan, jika perlu setelah menerima dua dosis segera menerima dosis ketiga atau booster.

"Sekali lagi yang meninggal dan masuk rumah sakit di seluruh dunia, kita lihat di Hong Kong ya, yang banyak itu adalah lansia yang vaksinasinya belum lengkap," kata Budi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA