Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Dokumen Nominasi Jamu Sebagai Warisan Budaya Tak Benda UNESCO Diserahkan ke Kemendikbud

Senin 14 Mar 2022 20:09 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ramuan jamu tradisional khas Kiringan dibawa penjual saat Gelaran Ngombe Jamu di Plaza Ngasem, Yogyakarta, Ahad (19/12/2021). Upaya nominasi jamu sebagai Warisan Budaya Tak Benda UNESCO sudah didorong sejak 2013.

Ramuan jamu tradisional khas Kiringan dibawa penjual saat Gelaran Ngombe Jamu di Plaza Ngasem, Yogyakarta, Ahad (19/12/2021). Upaya nominasi jamu sebagai Warisan Budaya Tak Benda UNESCO sudah didorong sejak 2013.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Kemendikbud akan mengirim dokumen nominasi jamu sebagai Warisan Budaya Tak Benda.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim Kerja Nominasi Budaya Sehat Jamu bersama Gabungan Pengusaha (GP) Jamu pada Senin (14/3/2022) resmi menyerahkan dokumen nominasi Warisan Budaya Tak Benda/WBTB (Intangible Cultural Heritage/ICH-02) kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Dokumen tersebut merupakan persyaratan yang ditetapkan oleh UNESCO bagi negara yang akan mengajukan nominasi WBTB.

Dokumen yang diserahkan ke Kemendikbud mencakup hasil riset, foto, dan video dokumenter. Dokumen akan dikirim ke UNESCO paling lambat 31 Maret oleh Kemendikbud.

Baca Juga

Sebelumnya pada Februari, Kemendikbud telah mengumumkan enam WBTB yang akan diajukan ke UNESCO, salah satunya termasuk jamu. Ketua GP Jamu Pusat Dwi Ranny Pertiwi Zarman mengatakan, pengajuan jamu sebagai WBTB UNESCO mendapat dukungan dari semua komunitas jamu di Indonesia.

"Kami GP Jamu, terdiri dari industri jamu baik besar maupun kecil. Bukan kami yang akan muncul di UNESCO nanti. Justru yang dimunculkan adalah para mbok jamu, bahkan sampai yang usianya paling tua," katanya saat konferensi pers di Jakarta, Senin (14/3/2022).

Melalui pengajuan tersebut, Ranny berharap langkah ini dapat membuat perajin dan pembuat jamu di Indonesia lebih semangat dalam melestarikan budaya sehat tersebut. Peneliti Erwin J Skripsiadi yang mewakili ketua Tim Kerja Nominasi Budaya Sehat Jamu mengatakan, upaya nominasi jamu sebagai WBTB UNESCO sudah didorong sejak 2013 yang dipelopori oleh para maestro jamu, seperti Mooryati Soedibyo dan Jaya Suprana.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA