Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Kasus Positif Indonesia Sudah Didominasi Sub Varian BA.2

Senin 14 Mar 2022 18:41 WIB

Red: Indira Rezkisari

Warga berjalan di dekat mural bertema pencegahan penyebaran Covid-19 di Jakarta. Dalam dua bulan terakhir, penularan Covid-19 di Tanah Air didominasi sub varian BA.2.

Warga berjalan di dekat mural bertema pencegahan penyebaran Covid-19 di Jakarta. Dalam dua bulan terakhir, penularan Covid-19 di Tanah Air didominasi sub varian BA.2.

Foto: Antara/Galih Pradipta
Sub varian BA.2 menyebabkan peningkatan kasus Covid-19 dan kematian di tiga negara.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Dessy Suciati Saputri, Dian Fath Risalah, Rahma Sulistya, Antara

Menteri Kesehatan RI, Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan, Indonesia sudah mendeteksi keberadaan sub varian Omicron BA.2. Bahkan, dalam dua bulan terakhir, penularan Covid-19 di Tanah Air didominasi sub varian tersebut.

Baca Juga

"Sub varian ini sudah ada di Indonesia. Hasil final genome sequencing kami yang terakhir dalam dua bulan lebih, kami sudah lakukan 8.032 genome sequencing di akhir-akhir porsi BA.2 ini sudah dominan di Indonesia," ucapnya dalam konferensi pers secara daring, Senin (14/3/2022) sore.

Budi mengatakan sub varian ini telah menyebabkan peningkatan kasus Covid-19 dan kematian di tiga negara seperti Hong Kong, Korea Selatan, dan Inggris. Tapi, dia meminta masyarakat tidak perlu panik untuk menyikapinya.

"Alhamdulillah kita tidak melihat dan mudah-mudahan tidak akan melihat adanya kenaikan kembali dari jumlah kasus,"

Lebih lanjut Budi menjelaskan, khusus di Hongkong, lonjakan tidak hanya terjadi pada kasus terkonfirmasi positif , namun angka kematian akibat Covid-19 pun turut meningkat. Wakil Menteri BUMN itu menerangkan, peningkatan kasus fatalitas Covid-19 di Hong Kong dipicu vaksinasi pada kelompok masyarakat lanjut usia (lansia) masih rendah, sekitar 26 persen. Berdasarkan data, pasien yang menjalani perawatan di rumah sakit di Hong Kong merupakan lansia.

Oleh karenanya, ia memastikan agar percepatan vaksinasi terus dikejar. Khususnya untuk kelompok rentan lansia dan komorbid. "Karena sudah terbukti mereka adalah orang-orang atau segmen populasi untuk sangat rawan untuk masuk ke rumah sakit dan untuk meninggal. Kita harus membantu meyakinkan mereka agar bisa divaksin minimal dua dosis," tegas Budi.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan, kenaikan kasus di beberapa negara Eropa tersebut terjadi karena adanya kebijakan pelonggaran protokol kesehatan dan penyebaran sub varian Omicron BA.2. “Terjadi kenaikan kasus di Eropa sejalan dengan kebijakan melonggarkan protokol kesehatan dan penyebaran sub varian BA.2 yang baru,” ujar Luhut saat konferensi pers hasil rapat terbatas evaluasi PPKM melalui kanal Youtube Sekretariat Presiden, Senin (14/3/2022).

Menanggapi kondisi tersebut, pemerintah akan mengambil kebijakan secara lebih berhati-hati ke depannya. Ia juga menekankan, penerapan protokol kesehatan, terutama penggunaan masker masih harus terus dilakukan.

Sementara itu kondisi kasus di Indonesia saat ini disebutnya terus mengalami tren penurunan kasus. Jumlah kasus positif per hari ini pun tercatat berada di bawah 10 ribu kasus, sedangkan jumlah kesembuhan mencapai lebih dari 39 ribu kasus.

Kondisi ini sejalan dengan penurunan kasus dan rawat inap di seluruh provinsi di Jawa dan Bali yang signifikan. Namun demikian, ia mengakui jumlah orang yang diperiksa juga mengalami penurunan seiring dengan tak diberlakukannya lagi syarat antigen untuk perjalanan.

Untuk dapat mengidentifikasi kasus dan menghindari potensi lonjakan kasus dengan cepat, pemerintah meminta seluruh daerah untuk kembali memperkuat kapasitas testing dan juga tracing.

Hari ini, tercatat kasus aktif Covid-19 kembali turun dan sudah menyentuh angka 312.958 atau turun 29.938 setelah sehari sebelumnya Ahad (13/3/2022) sempat di posisi 342.896 Kasus aktif adalah jumlah orang yang positif Covid-19 dan masih menjalani isolasi atau perawatan di rumah sakit.

Penurunan kasus aktif ini konsisten sejak Senin (28/2/2022) dari 569.736 hingga kini mulai menyentuh angka 300 ribu. Angka kasus konfirmasi harian hari ini juga mengalami penurunan menjadi 9.629 dari hari sebelumnya yang berada di angka 11.585. Untuk konfirmasi kematian hari ini, tercatat 271orang meninggal, total jumlah kematian karena Covid-19 sebanyak 152.437.

Sementara itu, 5.434.728 orang telah dinyatakan sembuh dari Covid-19, setelah bertambah 39.296 pada hari ini. Adapun, jumlah spesimen hari yang diperiksa sebanyak 195.229.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB