Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Hendri Satrio Sebut Sinarmas Mungkin Gantikan Posisi SoftBank Danai IKN

Sabtu 12 Mar 2022 17:05 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Fuji Pratiwi

Pekerja mengoperasikan alat berat di dekat patok titik nol Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Ahad (6/2/2022). Mundurnya SoftBank dalam pembangunan IKN Nusantara disebut bakal digantikan Sinarmas.

Pekerja mengoperasikan alat berat di dekat patok titik nol Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Ahad (6/2/2022). Mundurnya SoftBank dalam pembangunan IKN Nusantara disebut bakal digantikan Sinarmas.

Foto: ANTARA/Bayu Pratama S
Ada strategi lain yang pemerintah siapkan ketika SoftBank batal berinvestasi di IKN.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mundurnya grup SoftBank dari pendanaan Ibu Kota Negara (IKN) baru memang memberi kabar kurang bagus bagi pemerintah. Namun, mundurnya SoftBank dinilai pasti akan digantikan investor lokal.

Pendiri lembaga survei KedaiKopi Hendri Satrio mengatakan, kabar mundurnya SoftBank memang menjadi informasi yang kurang bagus bagi pembangunan IKN. Namun, ia yakin, posisi SoftBank itu pasti segera digantikan dengan perusahaan lokal Sinarmas.

Baca Juga

"Tampaknya pemerintah menilai mundurnya SoftBank itu bukan masalah besar. Kan ada Sinarmas yang jadi Wakil Kepala Badan Otorita IKN," ungkap Hendri kepada wartawan, Sabtu (12/3/2022).

Hendri meyakini ada strategi lain yang disiapkan pemerintah ketika SoftBank tidak jadi berinvestasi di IKN. Hal itu terjawab dengan posisi Dhony Rahajoe yang dilantik sebagai Wakil Kepala Otorita IKN Nusantara. Dhony sebelumnya diketahui menempati posisi sebagai Managing Director President Office Sinar Mas Land.

Walaupun diakui Dhony, ia telah mundur dari posisi Managing Director President Office di Sinar Mas Land, tapi hubungan itu dilihat Hendri tetap ada peluang bagi Sinarmas terlibat dalam proyek pembangunan IKN. "Jadi pemerintah bisa saja tenang dengan mundurnya SoftBank, toh ada Sinarmas," ujarnya.

Sebelumnya SoftbBank Group pada Jumat (11/3/2022), mengonfirmasi mereka tidak akan berinvestasi dalam pembangunan IKN baru Indonesia di Kalimantan. Namun, SoftBank akan tetap berkomitmen dalam mendorong pengembangan startup di negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

"Kami tidak berinvestasi di proyek ini, tetapi akan akan melanjutkan untuk berinvestasi di Indonesia melalui  perusahaan portofolio SoftBank Vission Fund," ujar SoftBank dalam pernyataannya seperti dilansir Nikkei.com, Jumat (11/3/2022).

Mereka menolak menyebutkan alasan tidak jadi untuk berinvestasi di ibu kota baru. Sebelumnya Presiden Joko Widodo mengumumkan pada 2019 rencana untuk merelokasi ibu kota Indonesia dari Jakarta ke Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA