Wednesday, 7 Zulhijjah 1443 / 06 July 2022

Dinkes Kepri: Banyak Warga yang Lari Ketika Hendak Dites Covid-19

Kamis 10 Mar 2022 15:26 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Tes PCR Covid-19 (Ilustrasi). Penting untuk mengetahui status positif-negatif Covid-19 dengan menjalani tes PCR. Masih banyak warga masih Kepri yang enggan dites Covid-19.

Tes PCR Covid-19 (Ilustrasi). Penting untuk mengetahui status positif-negatif Covid-19 dengan menjalani tes PCR. Masih banyak warga masih Kepri yang enggan dites Covid-19.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Warga yang hendak dites Covid-19 punya gejala atau kontak erat dengan pasien positif.

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNGPINANG -- Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Mochammad Bisri menyebut, masih banyak warga yang enggan dites Covid-19. Padahal, mereka memiliki gejala atau kontak erat dengan pasien terkonfirmasi positif.

"Banyak warga yang lari atau menghalangi-halangi petugas ketika hendak dilakukan testing Covid-19 PCR/antigen," kata Bisri di Tanjungpinang, Kamis (19/3/2022).

Baca Juga

Padahal, menurut Bisri, tujuan dilakukan testing ialah agar petugas kesehatan dapat memeriksa dan melacak kasus baru Covid-19 sehingga mempermudah pemetaan penyebaran virus SARS-CoV-2. Menurutnya jika seorang pasien yang terpapar Covid-19, maka tracing dan testing yang harus dilakukan menyasar ke 15 kontak erat.

"Di Indonesia itu, berlaku rumus satu pasien positif Covid-19, minimal menularkan ke satu orang lainnya," ujar Bisri.

Oleh karenanya, Bisri mengimbau warga tidak menyepelekan jika memiliki gejala maupun pernah kontak erat dengan pasien Covid-19. Masyarakat diminta segera melapor ke petugas kesehatan guna menjalani pemeriksaan antisipasi paparan Covid-19.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA