Proyek Infrastruktur Kabupaten Semarang 2021 Terhambat Covid

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Yusuf Assidiq

Bupati Semarang, H Ngesti Nugraha, didampingi jajaran Forkopimda Kabupaten Semarang menandatangani prasasti peresmian proyek-proyek infrastruktur tahun anggaran 2021, di pendopo rumah dinas Bupati Semarang, di Ungaran, Kabupaten Semarang, Rabu (2/3).
Bupati Semarang, H Ngesti Nugraha, didampingi jajaran Forkopimda Kabupaten Semarang menandatangani prasasti peresmian proyek-proyek infrastruktur tahun anggaran 2021, di pendopo rumah dinas Bupati Semarang, di Ungaran, Kabupaten Semarang, Rabu (2/3). | Foto: Republika/Bowo Pribadi

REPUBLIKA.CO.ID, UNGARAN -- Refocusing dan realokasi anggaran bagi penanganan Covid-19 mengakibatkan sejumlah proyek infrastruktur tahun anggaran 2021 oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Semarang, Jawa Tengah, tertunda pelaksanaannya.

Selain harus tertunda pelaksanaannya, sejumlah pelaksanaan proyek juga kurang optimal untuk diselesaikan pada tahun anggaran tersebut. Bupati Semarang, H Ngesti Nugraha mengatakan, total anggaran untuk pembangunan infrastuktur untuk tahun anggaran 2021 mencapai sekitar Rp 336 miliar.

“Pada 2021 ada kegiatan senilai Rp 1,4 miliar yang tidak bisa dilaksanakan, karena memang tidak cukup waktu untuk pelaksanaan lelang,” ungkapnya saat peresmian proyek-proyek hasil pembangunan Pemkab Semarang tahun anggaran 2021 di Pendapa Rumah Dinas Bupati Semarang.

Kendati begitu, bupati menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu menyelesaikan proyek pembangunan infrastruktur 2021 di daerahnya, mulai dari  perencanaan, pelaksanaan sampai pertanggungjawaban.

Harapannya proyek-proyek tersebut dapat memberikan manfaat bagi kepentingan masyarakat yang lebih luas. Terutama dalam upaya untuk meningkatkan pemberdayaan dan kesejahteraan masyarakat di daerahnya.

“Selesainya pembangunan proyek-proyek infrastruktur 2021 merupakan wujud keseriusan pemerintah daerah dalam upaya meningkatkan pembangunan di wilayah Kabupaten Semarang,” lanjut Ngesti.

Terpisah, Kabag Administrasi Pembangunan Sekretariat Daerah (Setda) Kabupaten Semarang, Suhartono menambahkan, ada lima paket pekerjaan lelang yang tidak dapat dilaksanakan karena waktunya tidak mencukupi.

Total anggaran lima paket pekerjaan tersebut sebesar Rp 1.490.195.484. Kelima paket pekerjaan ini meliputi peningkatan jalan Dusun Kendal, Desa Samirono-Dusun Krangkeng, Desa Batur.

Kemudian peningkatan jalan Dusun Kembang dan Dusun Dalangan, Desa Sumogawe-jalan provinsi (lingkar Salatiga-Ngablak/batas Kabupaten Magelang) dan peningkatan jalan Dusun/Desa Susukan- Dusun/Desa Ketapang.

“Selain itu juga rehab pemelihataan bantaran tanggul Sungai Serang dan pengadaan portable generating set,” jelasnya.

Sementara pembangunan yang telah dilaksanakan di Kabupaten Semarang 2021 mencakup bidang pendidikan, infrastuktur, ruang terbuka hijau dan kawasan wisata. Pemkab Semarang juga memperoleh bantuan pembangunan fisik dari pemerintah pusat.

“Antara lain peningkatan jalan Klero-Semagu, pembangunan irigasi air tanah dalam/dangkal, serta pembangunan area terbuka DTW Palagan Ambarawa, Candi Gedongsongo, dan water park Muncul,” tambah Suhartono.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Terkait


Seluruh Puskesmas Kabupaten Semarang Dilengkapi Ambulans Gratis

KSP Pantau Proses Pembayaran Klaim Covid-19 Rumah Sakit

Puisi: Pandemi Belum Berakhir

Dilema Pembelajaran Jarak Jauh pada Masa Pandemi

SD di Makassar Tutup Setelah Puluhan Siswa dan Guru Terpapar Covid-19

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark