Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Timur Tengah Kutuk Larangan Jilbab di India

Sabtu 26 Feb 2022 04:35 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

 Wanita Muslim berjalan di jalan di Bangalore, India, 16 Februari 2022. Pengadilan Tinggi Karnataka mendengar pada 16 Februari petisi yang menentang larangan hijab di lembaga pendidikan karena perguruan tinggi pra-universitas dibuka setelah ditutup selama seminggu, karena masalah hijab . India telah mengalami peningkatan jumlah kejahatan kebencian dan serangan terhadap Muslim, Kristen, dan Minoritas dalam beberapa bulan terakhir. Timur Tengah Kutuk Larangan Jilbab di India

Wanita Muslim berjalan di jalan di Bangalore, India, 16 Februari 2022. Pengadilan Tinggi Karnataka mendengar pada 16 Februari petisi yang menentang larangan hijab di lembaga pendidikan karena perguruan tinggi pra-universitas dibuka setelah ditutup selama seminggu, karena masalah hijab . India telah mengalami peningkatan jumlah kejahatan kebencian dan serangan terhadap Muslim, Kristen, dan Minoritas dalam beberapa bulan terakhir. Timur Tengah Kutuk Larangan Jilbab di India

Foto: EPA-EFE/JAGADEESH NV
Warga Kuwait juga melampiaskan kekesalan mereka ke media sosial.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Larangan jilbab di sekolah-sekolah di negara bagian Karnataka, India selatan bersama dengan eskalasi serangan bermotif agama terhadap Muslim di negara itu, telah mendorong solidaritas yang meluas di Timur Tengah dan sekitarnya.

Dari supermodel Belanda-Palestina Bella Hadid hingga peraih Nobel Perdamaian Malala Yousafzai, tokoh masyarakat dan pengguna media sosial di seluruh dunia telah berbicara menentang diskriminasi terhadap wanita Muslim, karena pilihan mereka tentang cara berpakaian.

Baca Juga

Video yang beredar secara online menunjukkan adegan dari siswa Muslim yang ditolak masuk ke gedung sekolah dan wanita Muslim dicemooh di luar lembaga pendidikan. Pria dan wanita muda Hindu terlihat mengacungkan selendang safron untuk melambangkan penolakan mereka terhadap jilbab.

Sebuah rekaman dibagikan secara luas tentang bank India yang menolak mengizinkan salah satu pelanggannya yang bercadar untuk menarik uang dari rekeningnya.

Dilansir dari Middle East Eye, pada Jumat (25/2/2022)), 200 juta komunitas minoritas Muslim di India sekarang khawatir bahwa larangan hijab melanggar kebebasan beragama mereka. Peristiwa di Karnataka telah memicu pertikaian besar, yang telah bergema ke dunia Arab, memicu protes dan aktivis media sosial menentang larangan tersebut.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA