Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

China: Taiwan Bukan Ukraina

Rabu 23 Feb 2022 18:31 WIB

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Esthi Maharani

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen

Foto: AP/Chiang Ying-ying
China menegaskan Taiwan selalu menjadi bagian tak terpisahkan dari China

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- China mengatakan Taiwan bukanlah Ukraina dan selalu menjadi bagian tak terpisahkan dari China. Pernyataan tersebut keluar setelah Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menyerukan peningkatan kewaspadaan terhadap kegiatan militer dalam menanggapi krisis Ukraina.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying menolak adanya hubungan antara masalah Ukraina dan Taiwan. "Taiwan bukan Ukraina," katanya. "Taiwan selalu menjadi bagian tak terpisahkan dari China. Ini adalah fakta hukum dan sejarah yang tak terbantahkan," ujarnya menambahkan.

Baca Juga

Menurut Hua, masalah Taiwan adalah salah satu yang tersisa dari perang saudara. Namun integritas China seharusnya tidak pernah ada kompromi.

Tsai menyerukan untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap kegiatan militer di kawasan dan mengatasi misinformasi asing. Taiwan khawatir bahwa krisis Ukraina membuat China mengambil kesempatan menyerang Taiwan saat Barat sedang sibuk dengan Rusia-Ukraina.

Menurutnya, Taiwan dan Ukraina pada dasarnya berbeda dalam hal geostrategi, geografi, dan rantai pasokan internasional. "Tetapi dalam menghadapi pasukan asing yang berniat untuk memanipulasi situasi di Ukraina dan mempengaruhi moral masyarakat Taiwan, semua unit pemerintah harus memperkuat pencegahan perang kognitif yang diluncurkan oleh pasukan asing dan kolaborator lokal," kata Tsai.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson melihat risiko bagi Taiwan dalam peringatannya tentang konsekuensi dunia yang merusak jika negara-negara Barat gagal memenuhi janji mereka untuk mendukung kemerdekaan Ukraina. China, yang mengeklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, telah meningkatkan aktivitas militer di dekat pulau yang memiliki pemerintahan sendiri selama dua tahun terakhir. Meski demikian, Taiwan mengatakan belum adanya manuver China selama ketegangan atas Ukraina telah meningkat.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA