Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Mengapa tidak Ada Manusia yang Melihat Isra Miraj?

Rabu 23 Feb 2022 05:50 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Surat Al Isra abadikan peristiwa Isra Miraj. Allah SWT ingin memperlihatkan kuasanya di balik Isra Miraj

Surat Al Isra abadikan peristiwa Isra Miraj. Allah SWT ingin memperlihatkan kuasanya di balik Isra Miraj

Foto: Republika/ Nashih Nashrullah
Allah SWT ingin memperlihatkan kuasanya di balik Isra Miraj

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Isra Miraj   merupakan perjalanan Nabi Muhammad SAW dari Makkah ke Baitul Maqdis, lalu naik ke Sidratul Muntaha, kemudian ke Arsy. Perjalanan ini kemudian dipandang sebagai suatu mukjizat yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW. 

Lantas apakah Isra Miraj   benar-benar suatu mukjizat? Padahal tidak ada satu pun manusia yang melihatnya.

Baca Juga

Mantan Mufti Agung Mesir yang juga anggota Dewan Ulama Senior Al-Azhar Mesir Syekh Ali Jumah menjelaskan, perjalanan Isra Miraj memang tidak disaksikan oleh siapapun. 

Karena itu, dia mengatakan, Isra Miraj   berada di atas mukjizat. "Isra Miraj   tidak bertujuan untuk menghalangi manusia (menyaksikannya). Karena tujuannya memang bukan itu, melainkan untuk membangun akidah," tutur dia seperti dilansir Elbalad, Selasa (22/2/2022). 

Lantas, keimanan seperti apa yang ingin dibangun melalui Isra Miraj? Syekh Jumah menjelaskan mukjizat beberapa nabi.

Di antaranya mukjizat Nabi Musa alaihissalam yang dapat membelah lautan dan mengubah tongkat yang dilemparnya menjadi ular, dengan disaksikan banyak orang. 

Namun, meski di luar nalar manusia, mukjizat tersebut tidak melanggar hukum alam semesta. Ini berbeda dengan Isra Miraj yang menurut Syekh Jumah, dalam nalar mungkian dianggap melanggar hukum alam semesta. Dia kemudian mengutip Surat Al Isra ayat 1:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

"Allah SWT Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Mahamendengar, Mahamelihat." 

"Kemudian Nabi SAW naik ke Sidratul Muntaha lalu kembali ke tempat tidurnya. Jadi apa artinya ini? Ini berarti kecepatannya jauh lebih cepat daripada kecepatan cahaya," tutur Syekh Jumah. 

Baca juga: Mualaf Edy, Takluknya Sang Misionaris di Hadapan Surat Al Ikhlas

 

Dia menambahkan, tidak ada di alam semesta ini yang bisa lebih cepat daripada kecepatan cahaya. Karena itu, Isra Miraj   memberikan pesan bahwa Allah SWT berkuasa atas segala sesuatu. Orang beriman menyadari, perjalanan Nabi SAW ke langit pada malam hari adalah karena kehendak Allah SWT. 

"Api tidak membakar dengan sendirinya, tetapi atas kehendak Allah SWT. Allah SWT menciptakan api jika memang Dia menghendaki," paparnya. 

Dari perjalanan Isra Miraj   ini juga, Syekh Jumah mengatakan, seharusnya umat Muslim bertawakal kepada Allah SWT atas segala sesuatu.

لَوْ أَنَّكُمْ تَوَكَّلْتُمْ عَلَى اللَّهِ حَقَّ تَوَكُّلِهِ لَرَزَقَكُمْ كَمَا يَرْزُقُ الطَّيْرَ، تَغْدُوا خِمَاصاً وَتَرُوْحُ بِطَاناً

"Sungguh seandainya kalian bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, niscaya kalian akan diberi rezeki sebagaimana rezekinya burung-burung. Mereka berangkat pagi hari dalam keadaan lapar, dan pulang sore hari dalam keadaan kenyang" (HR Imam Ahmad, At-Tirmidzi, Al-Hakim, Ibnu Hibban, dan Al-Mubarak dari Umar bin Khattab).

 

Sumber: elbalad  

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA